Shoutul Harakah di Stadium Melawati ?




Perhimpunan Perdana PALESTIN
Tarikh; 8 Mei 2010
Lokasi: Stadium Melawati, Shah Alam
Masa: 7.00mlm hingga 11.30mlm

Jom datang beramai-ramai, percuma beb, peminat-peminat Shoutul Harakah tentu tak lepaskan peluang ini... ayuh... sebarkannnn
[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Duhai Mujahid bergelar HAMBA..


Duhai insan bergelar hamba,
Ketahuilah hidup ini tidak selalu tenang,
Hidup ini tidak selalu senang...

Adakalanya,
Hidup ini sering bergolak,
Hidup ini sering dilambung ombak...

Duhai insan bergelar hamba,
Ketahuilah, hidup ini telah ditentukan,
Hidup ini dirancang Tuhan...

DIA maha mengetahui segalanya,
DIA arif tentang ciptaanNya...



Duhai insan bergelar hamba,
Usah dipertikai segala ketentuan,
Usah dipersoal segala takdir Tuhan,
Usah dirungut segala perancangan...

Tempuhilah kehidupan dengan redha,
Hadapilah segala fitnah manusia,
Harungilah segala fitrah dunia,
Laluilah segala dugaan dariNya...

Gagahi diri dengan keimanan,
Perkasakan diri dengan ketaqwaan,
Kuatkan diri dengan Al-Quran,
Yakinkan diri dengan janji Tuhan...

Duhai mujahid,
Yang impikan mardhatillah,
Usah gentar,
Usah gusar,
Usah sedih,
Usah menangis,
Usah kecewa,
Usah terkesima...

Berjalanlah di bumi ini,
Dengan keyakinan yang mantap.

Bergeraklah di bumi ini,
Dengan keimanan yang kuat.

Berlarilah di bumi ini,
Dengan ketaqwaan yang sebenar.

Jangan!
Jangan ditangisi apa yang terjadi.

Jangan dikesali apa yang menimpa,
Jangan dirunguti apa yang ditentukan.

Segala yang terjadi pasti ada hikmahnya,
Di sebalik kesusahan pasti ada kesenangan.

Di sebalik sedih pasti ada gembira,
Di sebalik tangisan pasti ada hilai tawa.

Duhai pejuang,
Bergembiralah dengan setiap dugaan.

Senyumlah tatkala ditimpa cubaan,
Berbahagialah dengan segala ujian,
Kerana sesungguhnya,
ALLAH dekat denganmu.
[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

As Syahid Dr Abdul Aziz Rantisi Dalam Kenangan

Pada 17 April 2004 pulanglah seorang syahid menemui Kekasih yang didambakan. Satu tribute untuk as-Syahid Dr Abdul Aziz Rantisi

Kita sering tercari-cari siapakah di kalangan manusia pada hari ini yang pantas dijadikan contoh ikutan dalam perjuangan menegakkan kalimah al-Haq. Kita mahu mencontohi beliau baik dari sisi istiqamahnya, baik dari segi tsabatnya, baik dari segi jihad, kesungguhan dan pengorbanannya.

Nah! Salah seorang dari insan yang pernah memiliki sifat-sifat ini ialah as-Syahid Dr Abdul Aziz Rantisi. Pada 17 April 2004 ini genaplah enam tahun as-Syahid meninggalkan kita semua. Beliau dibedil oleh helikopter Apache Zionis Israel dengan peluru berpandu Hellfire yang juga telah mengambil nyawa as-Syahid Syeikh Ahmad Yassin dua puluh enam hari lebih awal.

Sebelum kakinya melangkah keluar dari rumah kerana menziarahi keluarga selepas waktu Isya’, beliau dengan hati penuh harap berkata ‘Semoga Engkau masukkan kami ke dalam syurga mu Ya Allah. Inilah puncak harapanku..” Tidak beberapa langkah dia meninggalkan rumah, kedengaranlah bunyi ledakan. Ternyata helicopter Apache telah siap menunggu dan menganugerahkan apa yang didambakan oleh as-Syahid.

“Ia adalah kematian samada dengan pembunuhan atau barah. Tidak ada yang berubah samada dengan Apache atau sakit jantung. Dan aku memilih Apache..” Bukti bahawa as-Syahid gembira dengan anugerah ini tergambar dari senyuman yang menguntum dari bibirnya dan darah yang terus mengalir setelah 24 jam beliau syahid yang menghamburkan bau harum kasturi.

Semua yang hadir menziarahi jenazah as-syahid yang mulia melihat kebesaran Allah dan benarnya janji Allah dan Rasulnya. “Jangan kamu menyangka mereka yang mati syahid itu mati, bahkan mereka hidup dan diberi rezeki, hanya kamu tidak mengetahuinya.”

Pendirian As-Syahid Abdul Aziz Rantisi terhadap perjuangan, cintanya terhadap tanah-airnya bumi Palestin dan Baitul Maqdis yang suci telah sedia kita maklumi. Dia mengabdikan seluruh hidupnya untuk jihad dan untuk al-Quds.

Inilah yang digambarkan oleh isteri as-syahid Ummu Muhammad, beliau adalah gambaran ayat Allah ‘Sesungguhnya tidak dijadikan manusia dan jin melainkan untuk menyembah Dia.’ Sebagaimana juga as-Syahid syeikh Ahmad Yasin yang mendahului beliau, Israel tidak pernah merasa aman dengan beliau yang tidak pernah mengenal erti mengalah dan lemah. Tidak seperti pemimpin-pemimpin Palestin secular yang siap untuk menggadaikan prinsip dan tanah air atas nama rundingan damai, As-Syahid Abdul Aziz Rantisi tidak pernah berganjak dari keyakinan bahawa bumi Palestin tidak mungkin ditukar ganti dengan apapun.

Pilihan yang ada pada Israel hanya satu iaitu keluar dari bumi Palestin yang mereka jajah dan kembalikan hak rakyat Palestin yang mereka rampas. Jika mereka gagal untuk melakukan ini maka bersedialah untuk berhadapan dengan api jihad yang akan terus bersemarak membakar jiwa-jiwa para mukmin sehingga akhir.

Hasrat Zionis untuk melihat lumpuhnya HAMAS dengan terbunuhnya dua pemimpin utama dalam selang 4 minggu meleset sama sekali. Bahkan kematian dua tokoh ini menyuburkan lagi jihad di bumi Palestin dan kini setelah enam tahun kedua mereka meninggalkan kita, Palestin terus berdiri teguh berhadapan dengan segala macam kekuatan yang ditalakan dunia ke atas mereka.

Bukan sahaja mereka diperangi oleh senjata-senjata terkini bahkan mereka dikepung dan di kelilingi oleh tembok-tembok kematian serta dikhianati pula oleh saudara-saudara seagama yang bersekongkol dengan musuh-musuh untuk mencengkam Gaza dan Tanah suci al-Quds. Inilah karamah yang terbit dari kehebatan as-syahid Syeikh Ahmad Yassin dan as-Syahid Dr Abdul Aziz Rantisi.

‘Di belakang seorang lelaki yang agung pastinya seorang wanita yang mulia’, demikianlah ungkapan yang disebut kepada isterinya Ummu Muhammad. Namun Ummu Muhammad segera menyanggah kata-kata ini. Sebaliknya beliau memuliakan ibu as-syahid yang mana di atas didikan kemuliaan dan kehebatan dari almarhumah ibunyalah lahir as-syahid Abdul Aziz Rantisi.

Beliau digambarkan oleh isterinya sebagai seorang suami, ayah dan datuk yang bukan sahaja melimpah dengan kasih-sayangnya terhadap isteri, anak-anak dan cucu-cucu bahkan kasih-sayang itu akan segera diluahkan sebaik sahaja ada ruang dan kesempatan. Bahkan ketika dikelilingi oleh tugasan yang banyak termasuk ketika melayan para tetamu dan wartawan beliau akan berhenti sebentar untuk menegur anak-anaknya dengan penuh kemesraan.

Lantaran itu tidak seorang pun dari anak-anaknya dan cucu-cucu (14 orang semuanya) yang tidak merasakan kemesraan ayah dan datuk mereka sehingga mereka semua bercita-cita untuk mengikuti jejak langkah as-syahid dalam perjuangan.

Kelembutan as-syahid terhadap keluarga digambarkan oleh Ummu Muhammad dalam satu pengalaman di mana beliau tersinggung peti televisyen sehingga pecah skrinnya. Beliau begitu bimbang kerana sekatan ekonomi tidak memungkinkan mereka menggantikan TV yang pecah itu. Tetapi as-Syahid yang melihat kebimbangan Ummu Muhammad telah memujuk beliau dan berkata “Qadarallah maa syafaa’a fa’al” (Setiap sesuatu itu ada tempoh akhirnya).

Semoga contoh-contoh kecil dari tokoh besar ini membekas di hati kita semua dan menjadikan kita berjiwa besar dan tidak terikat dengan dunia. Sesungguhnya membebaskan diri dari kesempitan dunia lah yang menjadikan seseorang itu mendambakan kehidupan akhirat yang kekal abadi.

Ketegasannya di dalam perjuangan tidak dipersoalkan. Sewaktu as-Syahid Abdul Aziz Rantisi diusir bersama 416 oarng pejuang oleh Israel di selatan Lubnan pada tahun 1992, beliau didatangi oleh seorang wartawan media barat mengajukan soalan ‘Kenapa HAMAS enggan iktiraf Israel’. Jawapan yang diberikan oleh as-Syahid Abdul Aziz Rantisi meninggalkan wartawan tersebut sendiri kebingungan. Israel yang mana? Israel 1948? Atau Israel 1967? Atau Israel 1981? Atau Israel 1993? Atau Israel 2000?

Hakikatnya Israel adalah entiti palsu yang tidak punya sebarang sempadan yang hakiki. Bagaimana mengiktiraf sebuah Negara haram yang tidak punya sebarang ketentuan sempadan kerana ia didirikan di atas Negara orang lain yang dirampok dan dirampas semaunya dan sekehendak hati mereka. Lantaran itu as-Syahid Abdul Aziz Rantisi berikrar “Israel tidak akan mengenal keamanan, kami akan memerangi mereka sehingga Palestin dibebaskan, dibebaskan seluruhnya.”

Inilah gambaran orang-orang beriman yang digambarkan oleh Allah SWT ‘…Mereka kasih kepada Allah dan Allah kasih kepada mereka, mereka berkasih sayang sesame mukmin (izillah alal mu’mimin) dan tegas terhadap golongan kafir (a’izatul alal kafirin), mereka berjihad pada jalan Allah dan tidak takut kepada celaan orang-orang yang mencela…”

As-syahid Abdul Aziz Rantisi dilahirkan pada 23 Oktober 1947 berhampiran Jaffa (Yaffa) dan syahid pada 17 April 2004.

Dr Hafidzi Mohd Noor
Ahli Lembaga Pengarah Aqsa Syarif
[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Doa buat Palestine




Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

11 Fahaman Yahudi Ortodoks

Bagi menjaga budaya agama Judais agar tidak dipengaruhi oleh arus sekular global, para Rabbi Yahudi Orthodoks memutuskan bermacam-macam peraturan yang ketat di daerah majoriti mereka di Mea Sharim. Sebahagian besar peraturan adalah yang sudah sedia terkandung dalam kitab Taurat.

Fatwa 1 : Mengharamkan HDTV

Menurut para Rabbi Orthodoks, terjahan visual gambar yang begitu realistik dan melampau akan merosakkan pemikiran masyarakat. Visual jenis High Defination (HD) yang luar biasa boleh mengkhayalkan seseorang yang melihat.

Mereka bimbang penampilan visual-visual luar biasa dari HDTV akan menyebabkan golongan muda tidak lagi berminat hadir ke kelas-kelas pengajian Taurat dan Mishnah. Ini kerana mereka akan sibuk menghadap televisyen sepanjang masa.

Bagi membendung gejala ini, kempen-kempen yang keras dijalankan secara meluas, demonstrasi dan bantahan secara terbuka dilakukan hampir setiap hari. Tidak cukup dengan itu, mereka menerbitkan pula iklan TV yang menjalankan kempen mengharamkan penggunaan HDTV.

Fatwa 2 : Pengharaman Memakan Babi

Golongan Yahudi ultra Orthodoks di Israel sering bersengketa dengan kelompok Yahudi Sekular (Zionis) tentang makanan. Para Rabbi Ultra Orthdoks menegaskan agama Judais mengharamkan penganutnya memakan babi.

Kesatuan Rabbi bersepakat membawa penguatkuasaan pengharaman memakan babi ke peringkat parlimen. Ketika itu Presiden Israel ialah Yitzak Shamir yang memimpin Parti Likud.

Lima pertubuhan Rabbi utama di Israel meminta agar dikuatkuasakan undang-undang peringkata persekutuan agar melarang semua penganut Judais dari memakan babi. Menurut mereka, penganut Judais perlu kembali kepada ajaran asal Taurat. Larangan bukan sahaja tertakluk kepada memakan babi, tetapi juga menjual, membawa atau menyentuh binatang itu.

Cadangan undang-undang itu telah menimbulkan rasa tidak puas hati golongan sekular Yahudi yang berfahaman Zionis. Mereka juga mendesak agar kerajaan Israel tidak melayan tuntutan Rabbi-Rabbi itu. Kempen ini bermula pada Julai 1990.

Fatwa 3 : Wajib Menutup Aurat Bagi Lelaki dan Perempuan



Peraturan pakaian di Mea Sharim, daerah ultra-Orthodoks di Jerusalem amat ketat dan mesti mengikut lunas-lunas syariat agama Judais. Peraturan pemakaian yang ketat itu tertakluk kepada lelaki dan perempuan.

Lelaki
- wajib memakai baju berlengan panjang
- memakai stokin putih
- Berkasut penuh yang bertumit tinggi
- Berkot hitam
- Memakai topi hitam
- Tidak dibenarkan memakai rantai leher atau gelang tangan

Perempuan
- Memakai tudung kepala menutup keseluruhan rambut. Jika orang Islam dipanggil ‘anak tudung’.
- Tidak boleh memakai rantai leher yang keterlaluan
- Memakai baju berlengan panjang
- Memakai skirt panjang hingga bawah lutut
- Wajib memakai stokin
- Tidak boleh make-up wajah dengan berlebihan
- Diharamkan memakai pakaian yang berwarna garang dan menonjol yang boleh menarik perhatian lelaki.

Peraturan pemakaian bukan setakat ke atas masyarakat ultra-orthodoks sahaja, malah mereka juga melarang mana-mana individu yang memakai pakaian sekular agar tidak berjalan-jalan di kawasan mereka.

Fatwa 4 : Mengharamkan Pembakaran Mayat

Para Rabbi ultra-Orthodoks menentang keras proses pembakaran mayat yang sering diamalkan oleh agama-agama lain. Pembakaran mayat juga diamalkan oleh para penganut zionis di Israel.

Pada akhir tahun 2007, telah berlaku suatu kejadian kebakaran Chomotarium di Mea Sharim Pihak berkuasa tempatan percaya ia dilakukan oleh kumpulan ekstremis Ultra Orthodoks.

Semenjak Chomotarium itu dibina oleh kerajaan tempatan, ia sering menerima bantahan daripada penduduk Ultra-Orthodoks di Mea Sharim. (Chomotarium = rumah pembakaran mayat)

Fatwa 5 : Mengharamkan Menyertai Tentera

Rabbi Orthodoks tidak menggalakkan anak-anak muda mereka menyertai agensi pertahanan kerana ia adalah amalan yang melibatkan keganasan. Penyertaan itu dianggap bertentangan dengan ajaran Taurat yang mementingkan kehidupan yang harmoni.

Fatwa 6 : Digalakkan menyimpan janggut dan misai

Amalan menyimpan janggut dan misai dikira amalan yang mendapat pahala dikalangan penganut agama Judais. Amalan ini bukan sahaja diamalkan oleh Orthodoks di Israel tetapi juga diseluruh dunia termasuk negara-negara arab.

Namun begitu, lelaki Yahudi Ultra-Orthodoks yang mempunyai janggut yang panjang, berpakaian kota hitam dan bertopi hitam amat dibenci oleh masyarakat Yahudi Sekular.
Sekiranya lelaki Ultra Orthodoks berjalan-jalan ke bandar Jerusalem atau Tel Aviv, mereka akan dipandang sinis dan sering menerima ejekan masyarakat setempat. Tindakan diskriminasi ini timbul ekoran anggapan bahawa amalan tersebut hampir menyamai amalan sunat umat Islam.

Fatwa 7 : Mengharamkan Penggunaan Handphone Berkamera

Para Rabbi Ultra-Orthodox peringkat tertinggi sepakat mengharamkan handphone berkamera digunakan oleh masyarakat Yahudi ultra-orthodoks. Bagi menghalang handphone berkamera dibeli, pertubuhan Ultra Orthodoks telah melarang kedai-kedai handphone di Mea Sharim menjual produk yang mempunyai kamera.

Tujuan pengharaman adalah untuk menjaga maruah dan keselamatan golongan wanita Yahudi Orthodoks dari terdedah kepada tingkahlaku- tingkahlaku tidak bermoral.

Bagi menghalang penularan jualan telefon berkamera di daerah kediaman Ultra Orthodoks, para rabbi mereka mendesak agar telefon khusus untuk Yahudi Orthodoks dicipta.

Bagi merealisasikan ‘fatwa’ mereka, para Rabbi Orthodoks telah menghantar surat memorandum desakan kepada CEO syarikat Mirs Communication iaitu Abrasya Brustyn. Syarikat ini adalah wakil tunggal penjualan handphone jenis Motorola di Israel.
Desakan yang dibuat ialah pihak pengeluar harus membuang fungsi kamera kecil pada telefon. Selain itu, telefon itu juga haruslah mempunyai filter (penapis) bagi sebarang “sexual contents” yang mudah dicapai di talian internet.

Akhirnya sebuah telefon yang digelar “Kosher Phone” dikeluarkan. Telefon yang mempunyai fungsi panggilan keluar-masuk, simpanan mesej teks, memori buku telefon dan fungsi-fungsi asas.

Fatwa 8 : Mengharamkan penjualan MP4 Player

Pemain MP4 diharamkan oleh pertubuhan-pertubuh an Yahudi Orthodoks kerana ia dikatakan boleh merosakkan akhlak penganut Judais khususnya golongan muda. Kempen ini dijalankan dengan cara mengedar poster-poster larangan membeli MP4.

Poster-poster kempen tidak sahaja diedarkan kepada masyarakat di Mea Sharim tetapi mereka juga turut berkumpul di kedai komputer di bandar tersebut. Bukan setakat itu sahaja, kempen diluaskan lagi melalui radio rasmi mereka iaitu Kointrass.

Menurut editor berita di Radio Kointrass iaitu Rabbi Henri Khan, mereka tidak kisah jika alatan moden itu hendak dijual tetapi mereka perlulah menjualnya di luar kawasan Orthodoks. Mea Sharim dihuni oleh 99 % Yahudi Orthodoks, jadi mereka tidak mahu pengaruh budaya luar merosakkan akhlak masyarakat mereka.

Fatwa 9 : Mengharamkan rakaman gambar secara terbuka

Masyarakat Yahudi Ultra Orthodoks tidak suka wajah dan tingkahlaku mereka diambil gambar atau dirakam menggunakan kamera video. Perbuatan tersebut dianggap menghina maruah komuniti mereka.

Situasi ini bagaimanapun hanya berlaku di Mea Sharim, Jerusalem dan tidak di lain-lain negara di dunia. Sesiapa sahaja yang mengambil gambar-gambar mereka kemungkinan besar akan dicederakan termasuk pelancong asing.

Fatwa 10 : Mengharamkan penubuhan negara Israel

Para rabbi orthodoks percaya penubuhan negara Israel adalah agenda jahat kerajaan Zionis yang dipimpin oleh Yahudi suku Ashkenazi dan Sephardi. Bagi para Rabbi Orthodoks, konsep ideologi Zionis tidak wujud di dalam agama Judais dan ia bukanlah ajaran sebenar Nabi Musa.

Fatwa 11 : Mengharamkan tingkahlaku Homoseksual dan Lesbian

Semenjak menularnya pengaruh ideologi Zionis di kalangan masyarakat Yahudi Orthodoks pada 1897 dahulu, para Rabbi juga bimbang akan gejala-gejala sosial yang dipromosikan oleh kerajaan Zionis.

Rabbi Dr. Aaron L. Mackler, profesor dari Pittsburg University telah membentangkan dengan panjang lebar kertas kerja berkenaan larangan homoseksual dan lesbian.
Kertas kerja beliau yang bertajuk “The Conservative Movement and Homosexuality : Finding a Middle Path”, menjelaskan mengapa setiap penganut Yahudi perlu berkahwin dan menjauhkan gejala homoseks dan lesbian.

Pada 1992, Comittee of Jewish Laws and Standards (CJLS) sebulat suara memutuskan akan perlunya setiap umat Yahudi yang beragama Judais mengelakkan sebarang aktiviti homoseks dan lesbian.

Namun begitu, kempen ini tidak berjaya. Umat Yahudi sejak dari zaman Nabi Lut memang sudah sebati dengan perilaku sejenis ini. Walaupun Bandar Sodom dan Gemorah sudah dimusnahkan oleh Allah. Darah hawa nafsu Syaitan itu tetap mengalir segar.

Akhirnya pada 2006, empat orang ahli jawatankuasa tertinggi CJLS sendiri telah meletak jawatan dan keluar dari CJLS kerana tidak senang dengan peraturan melarang aktiviti homoseksual dan lesbian ini.

Mereka ialah Rabbi Joel Roth, Rabbi Leonard Levy, Rabbi Meyer Rabinowitz dan Rabbi Joseph Prouser.

Kesimpulan

Walaupun golongan ultra orthodoks kelihatan begitu tegas mempertahankan hukum-hukum dalam Taurat, itu tidak bermakna mereka tidak mempunyai perasaan benci kepada Islam.

Selain itu, Agama Islam juga dianggap sebagai musuh utama kerana semakin ramai pemuda-pemudi Ultra Orthodoks di Mea Sharim yang kini memeluk Islam secara senyap-senyap.

Wallahu’alam…


[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Talian Hayat untuk GAZA



[Lifeline4Gaza merupakan satu usaha mengumpul dana bagi membiayai projek menghantar bantuan dan sokongan kemanusiaan ke Gaza bersama jaringan NGO antarabangsa pada bulan April atau Mei 2010 ini. Projek ini diterajui oleh IHH dengan sokongan padu daripada kerajaan Turki yang disertai oleh relawan dari lebih 10 buah negara termasuklah Malaysia, Turki, Irelend, Sweden dan juga Indonesia yang mewakili pelbagai bangsa serta agama. Mereka akan menerobos halangan Israel dengan menaiki 20 buah kapal membawa bahan binaan, peralatan operasi hospital dan ubatan, penjana elektrik, keperluan pendidikan, dan pelbagai keperluan asas yang lain. Ayuh! sahutlah panggilan rakyat Gaza yang sedang diganyang olek Zionis dan sekutunya. Bantulah mereka membina semula segala yang telah dimusnahkan dan buktikan kepada Zionis bahawa seluruh manusia yang waras termasuk anda semua menolak dan membenci kejahatan mereka. Bagaimana anda boleh membantu?


Slik klik untuk besarkan imej risalah "Talian Hayat Untuk Gaza" ini

Doakan agar projek ini berjaya dan mendapat perhatian seluruh pelusuk dunia, sehingga rakyat Palestin terbebas daripada kekejaman tentera Zionis Israel. Disamping itu anda juga dipelawa menghulurkan bantuan kewangan bagi menjayakan projek ini. Seterusnya, sebarkan maklumat ini kepada setiap mereka yang anda kenali tanpa mengira batasan agama, bangsa dan politik masing-masing. Hulurkan sumbangan anda melalui akaun Tabung Palestin HALUAN, Maybank 5-644-902-085-28. Sumbangan anda amatlah diharapkan bagi membantu rakyat Palestin dan semoga Allah jua yang akan membalasnya di akhirat kelak.

klik ke Lifeline 4 GAZA
[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Keinsafan di bumi GAZA



[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Jihad adalah satunya cara solusi hadapi zionist

Ustadz Muhammad Mahdi Akif, mursyid Am Ikhwanul Muslimin menegaskan bahwa sejarah dan fakta telah menetapkan bahwa tidak ada gunanya berhubungan dengan Zionis oleh karena tabiatnya yang buruk, tipu daya dan kejahatan mereka, dan berbagai aksi pelanggaran terhadap perdamaian, kesepakatan, inisiatif, pertemuan, perjanjian, konsensus internasional bahkan lembaga-lembaga internasional kecuali jihad, sehingga menjadikan mereka jera dan menjadi obat ampuh bagi mereka.

Dalam risalah pekanan nya beliau menegaskan bahwa sudah seharusnya kita menggunakan jihad yang suci ini dengan menggunakan berbagai kemampuan dan kekuatan untuk menghadapi kebrutalan dan barbariyah yang telah membunuh secara biadab banyak warga sipil di Gaza; di tengah mandulnya peran Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan adanya konspirasi pemimpin, penguasa dan rezim di negara-negara Arab.

Karena itu, beliau menyampaikan kewajiban melakukan jihad secara menyeluruh dengan berbagai macam bentuk dan maknanya, dimulai dengan jihad melawan diri sendiri (hawa nafsu) dan syaitan dan berakhir dengan peran serta negara-negara Arab dan Islam untuk melakukan jihad dengan tangan dan senjata sehingga dapat mendukung perjuangan mereka, dan menegaskan pula sudah selayaknya setiap faksi dan kelompok masyarakat Arab dan Muslim lainnya untuk mengumumkan jihad dan mengerahkan segala apa yang dimiliki dan berbagai sarana yang ada, untuk membela dan mendukung warga dan pejuang di Gaza, tidak tunduk pada ikatan atau kungkungan yang dapat menghalangi kewajiban menunaikan jihad yang suci.

Beliau juga menekankan bahwa bangsa Arab dan Islam adalah tumpuan cita-cita dan harapan setelah Allah SWT, setelah rezim Arab berada pada posisi terendah kesadarannya terhadap kemaslahatan umat dan bangsanya sendiri, dan mengisyaratkan akan urgensi memberikan dukungan penuh untuk mereka melalui berbagai sarana: Materiil dan spirituil, memutuskan hubungan dengan musuh dan antek-antek nya, meningkatkan tekanan kepada pembuat keputusan untuk mengubah kebijakan mereka dan beralih pada kepentingan dan keinginan umat, sehingga dapat menjaga kemaslahatan strategis mereka.

Beliau juga mengarahkan risalahnya kepada para mujahid Gaza: “Ketahuilah bahwa kalian tidak sendirian dalam menghadapi perang yang zhalim ini, seluruh bangsa telah mengungkapkan ungkapannya, sementara para pembangkang mulai keluar dari sarangnya, dan dia tidak akan mampu keluar lagi sehingga kebenaran dapat kembali kepada pemiliknya insya Allah..

قَاتِلُوهُمْ يُعَذِّبْهُمْ اللهُ بِأَيْدِيكُمْ وَيُخْزِهِمْ وَيَنْصُرْكُمْ عَلَيْهِمْ وَيَشْفِ صُدُورَ قَوْمٍ مُؤْمِنِينَ

“Perangilah mereka, niscaya Allah akan menghancurkan mereka dengan (perantaraan) tangan-tanganmu dan Allah akan menghinakan mereka dan menolong kamu terhadap mereka, serta melegakan hati orang-orang yang beriman”. (At-Taubah:14)

Beliau juga menambahkan: “Dan ketahuilah bahwa kabar gembira akan kemenangan telah tampak di ufuk, yang pertama adalah karena ketegaran kalian yang sangat menakjubkan, dan hal itu merupakan pertanda akan kemenangan dan pertolongan Allah, tidak mungkin kita melupakan apa yang telah dilakukan oleh Zionis yang keji terutama berupa kerugian yang berusaha ditutup-tutupi di hadapan warganya dan media masa…

فَلَمْ تَقْتُلُوهُمْ وَلَكِنَّ اللهَ قَتَلَهُمْ وَمَا رَمَيْتَ إِذْ رَمَيْتَ وَلَكِنَّ اللهَ رَمَى وَلِيُبْلِيَ الْمُؤْمِنِينَ مِنْهُ بَلاءً حَسَنًا إِنَّ اللهَ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

“Maka (yang sebenarnya) bukan kamu yang membunuh mereka, akan tetapi Allahlah yang membunuh mereka, dan bukan kamu yang melempar ketika kamu melempar, tetapi Allah-lah yang melempar. (Allah berbuat demikian untuk membinasakan mereka) dan untuk memberi kemenangan kepada orang-orang mukmin, dengan kemenangan yang baik. Sesungguhnya Allah Maha mendengar lagi Maha mengetahui”. (Al-Anfal:17)

Hayya alal Jihad

Risalah dari Muhammad Mahdi Akif, mursyid Am Ikhwanu Muslimin, 15-01-2009

Allah SWT berfirman:

فَلْيُقَاتِلْ فِي سَبِيلِ اللهِ الَّذِينَ يَشْرُونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا بِالآخِرَةِ وَمَنْ يُقَاتِلْ فِي سَبِيلِ اللهِ فَيُقْتَلْ أَوْ يَغْلِبْ فَسَوْفَ نُؤْتِيهِ أَجْرًا عَظِيمًا

“Karena itu hendaklah orang-orang yang menukar kehidupan dunia dengan kehidupan akhirat[316] berperang di jalan Allah. Barangsiapa yang berperang di jalan Allah, lalu gugur atau memperoleh kemenangan Maka kelak akan Kami berikan kepadanya pahala yang besar”. (An-Nisa:74)

Inilah bangsa Yahudi, mereka adalah bangsa keturunan kera dan babi…Zionisme para perampas bumi Palestina… Bumi Arab dan Islam…berjalan dan hidup mengikuti nenek moyang mereka; melakukan kerusakan, menghancurkan tanaman dan keluarga, tidak menghormati dan menepati janji, ikatan atau hak-hak manusia.

Merekalah yang menggunakan senjata terlarang secara internasional di antaranya bom fosfor.

Merekalah yang selalu melakukan kejahatan perang, selalu menargetkan perangnya kepada wanita dan anak-anak yang tidak berdosa, tidak pernah bosan menghancurkan dan membombardir tempat-tempat yang disucikan dan harus dijaga keamanannya; mulai dari masjid, rumah-rumah, lembaga-lembaga, yayasan-yayasan dan rumah sakit-rumah sakit dan bahkan hingga sekolah-sekolah yang berada di bawah payung PBB.

Bahwa apa yang terjadi di bumi Gaza yang penuh berkah berupa pembunuhan, kerusakan dan penghancuran..bukan hal baru dari anak cucu Zionis ini; namun Al-Qur’an telah mengabarkan kepada kita bahwa mereka adalah:

- Selalu mengobarkan api perang dan melakukan kerusakan di muka bumi:

كُلَّمَا أَوْقَدُوا نَارًا لِلْحَرْبِ أَطْفَأَهَا اللهُ وَيَسْعَوْنَ فِي الأَرْضِ فَسَادًا وَاللهُ لا يُحِبُّ الْمُفْسِدِينَ

“Setiap mereka menyalakan api peperangan Allah memadamkannya dan mereka berbuat kerusakan di muka bumi dan Allah tidak menyukai orang-orang yang membuat kerusakan”. (Al-Maidah:64)

- Melanggar perjanjian

الَّذِينَ عَاهَدْتَ مِنْهُمْ ثُمَّ يَنقُضُونَ عَهْدَهُمْ فِي كُلِّ مَرَّةٍ وَهُمْ لا يَتَّقُونَ

“(yaitu) orang-orang yang kamu telah mengambil Perjanjian dari mereka, sesudah itu mereka mengkhianati janjinya pada Setiap kalinya, dan mereka tidak takut (akibat-akibatnya)”. (Al-Anfal:56)

- Berkhianat.

وَلا تَزَالُ تَطَّلِعُ عَلَى خَائِنَةٍ مِنْهُمْ إِلاَّ قَلِيلاً مِنْهُمْ

“Dan kamu (Muhammad) Senantiasa akan melihat kekhianatan dari mereka kecuali sedikit diantara mereka (yang tidak berkhianat)”. (Al-Maidah:13)

- Pengecut

لا يُقَاتِلُونَكُمْ جَمِيعًا إِلاَّ فِي قُرًى مُحَصَّنَةٍ أَوْ مِنْ وَرَاءِ جُدُرٍ

“Mereka tidak akan memerangi kamu dalam Keadaan bersatu padu, kecuali dalam kampung-kampung yang berbenteng atau di balik tembok”. (Al-Hasyr:14)

وَلَتَجِدَنَّهُمْ أَحْرَصَ النَّاسِ عَلَى حَيَاةٍ

“Dan sungguh kamu akan mendapati mereka, manusia yang paling loba kepada kehidupan (di dunia)”. (Al-Baqarah:96)

- Selalu membunuh para Nabi, para du’at dan orang-orang shalih

وَيَقْتُلُونَ النَّبِيِّينَ بِغَيْرِ حَقٍّ وَيَقْتُلُونَ الَّذِينَ يَأْمُرُونَ بِالْقِسْطِ مِنْ النَّاسِ

“Dan membunuh Para Nabi yang memang tak dibenarkan dan membunuh orang-orang yang menyuruh manusia berbuat adil”. (Ali Imran:21)

Sebagaimana mereka juga adalah bangsa yang tidak memiliki etika di hadapan Allah, hati mereka keras bahkan lebih keras dari batu, keras permusuhan mereka terhadap orang-orang beriman, menebarkan propaganda bohong dan keji, serta menyimpangkan kitab-kitab Allah..

لُعِنَ ٱلَّذِينَ كَفَرُواْ مِن بَنِيۤ إِسْرَائِيلَ عَلَىٰ لِسَانِ دَاوُودَ وَعِيسَى ٱبْنِ مَرْيَمَ ذٰلِكَ بِمَا عَصَوْا وَّكَانُواْ يَعْتَدُونَ

“Telah dilaknati orang-orang kafir dari Bani Israel dengan lisan Daud dan Isa putra Maryam. yang demikian itu, disebabkan mereka durhaka dan selalu melampaui batas”. (Al-Maidah:78)

قُلْ هَلْ أُنَبِّئُكُمْ بِشَرٍّ مِّن ذٰلِكَ مَثُوبَةً عِندَ ٱللَّهِ مَن لَّعَنَهُ ٱللَّهُ وَغَضِبَ عَلَيْهِ وَجَعَلَ مِنْهُمُ ٱلْقِرَدَةَ وَٱلْخَنَازِيرَ وَعَبَدَ ٱلطَّاغُوتَ أُوْلَـٰئِكَ شَرٌّ مَّكَاناً وَأَضَلُّ عَن سَوَاءِ ٱلسَّبِيلِ

“Katakanlah: “Apakah akan aku beritakan kepadamu tentang orang-orang yang lebih buruk pembalasannya dari (orang-orang fasik) itu di sisi Allah, Yaitu orang-orang yang dikutuki dan dimurkai Allah, di antara mereka (ada) yang dijadikan kera dan babi[424] dan (orang yang) menyembah thagut?”. mereka itu lebih buruk tempatnya dan lebih tersesat dari jalan yang lurus”. (Al-Maidah:60)

Bahwa kejahatan Zionis yang keji sepanjang sejarahnya tidak akan pernah terlupakan; seperti pembantaian yang mereka lakukan di Kafr Qasim, Dier Yasin, Qana, Bahrul Baqar, Shabra, Syatila, Al-Haram Al-Ibrahimi, Jenin dan tempat-tempat lainnya.

Fakta dan Sejarah juga telah mencatat bahwa tidak ada gunanya bekerja sama dengan Zionis oleh karena tabiat mereka yang buruk, makar dan pelecehan mereka terhadap setiap perdamaian, kesepakatan, inisiatif, pertemuan, perjanjian, konsensus internasional dan lembaga-lembaga internasional lainnya… namun obat yang paling ampuh bagi kita adalah seperti yang Allah sampaikan kepada kita

وَأَعِدُّوا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ وَمِنْ رِبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِ عَدُوَّ اللهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِينَ مِنْ دُونِهِمْ لا تَعْلَمُونَهُمْ اللهُ يَعْلَمُهُمْ

“Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya”. (Al-Anfal:60)

Menghadapi mereka dengan memata-matai, menghadapi mereka dengan penuh hati-hati.. dan dengan jihad dalam arti yang sejelas-jelasnya.

Dari sini sudah seharusnya kita mengobarkan jihad yang suci untuk menghadapi kebrutalan dan barbariyah yang telah membantai keluarga kita di Gaza; di tengah pasif nya lembaga-lembaga internasional dan lambannya sikap negara-negara Arab..

انفِرُوا خِفَافًا وَثِقَالاً وَجَاهِدُوا بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنتُمْ تَعْلَمُونَ

“Berangkatlah kamu baik dalam Keadaan merasa ringan maupun berat, dan berjihadlah kamu dengan harta dan dirimu di jalan Allah. yang demikian itu adalah lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui”. (At-Taubah:41)

Karena itu, kapan kita dapat menyeru dengan suara tinggi “Hayya alal Jihad” (Mari kita berjihad), karena jika kita tidak menyeru sekarang niscaya dunia akan hancur menghadapi kelompok Zionis yang penuh dengan kedengkian.

Ikhwanul Muslimin menyeru seluruh umat Islam untuk menghembuskan syiar jihad guna membela dan menolong Ikhwan mereka para mujahidin yang tegar dan sabar di Gaza dan menolong orang-orang tertindas dari laki-laki, wanita dan anak-anak; menyeru umat seluruhnya untuk berjihad sesuai dengan kemampuan; setiap orang berjihad sesuai dengan kemampuan dan kapasitasnya.

Hayya ‘alal jihad… jihad yang menyeluruh dengan berbagai jenis dan maknanya; dimulai dari jihad melawan hawa nafsu dan syaitan dan berakhir dengan mengikut sertakan negara-negara Arab dan Islam untuk berjihad dengan tangan dan senjata; kapan digunakan senjata yang dimiliki Arab dan Islam atau dia akan karat jika tidak digunakan sekarang? Kapan rezim-rezim pemerintah mengungkapkan kemarahannya dihadapan darah yang mengalir dari tubuh anak bangsanya sendiri jika tidak sekarang? Kapan akan bergerak jika tidak bergerak sekarang?!

Hayya ‘alal jihad… untuk mendukung pasukan pejuang dengan senjata dalam menghadapi mesin perang Zionis.

Hayya ‘alal jihad… dengan waktu, ilmu, harta dan jiwa, untuk mewujudkan persatuan antar seluruh kelompok dan faksi.

Hayya ‘alal jihad…untuk dapat membuka perbatasan, perlintasan dan pintu-pintu kebaikan sebagai sarana mendukung perjuangan para mujahid.

Hayya ‘alal jihad…untuk membebaskan diri di hadapan Rabb karena tidak mampu menunaikan tugasnya akan hak Tuhannya, agamanya dan risalahnya.

Hayya ‘alal jihad… untuk menolong orang-orang yang dizhalimi dan mengembalikan kebenaran kepada pemiliknya.

Hayya ‘alal jihad… dengan berdiri tegak melawan kezhaliman, kebiadaban dan keangkuhan Zionis yang tiada taranya; baik di hadapan mata dan pendengaran seluruh dunia.

Hayya ‘alal jihad… untuk memperbaiki hubungan kita dengan Allah, mendekatkan diri berdoa kepada-Nya sepanjang malam dan siang, khususnya pada waktu sahur (penghujung malam); untuk membela dan menolong para mujahid yang sabar dan tegar.

Peran-peran yang diinginkan

Dalam kondisi seperti ini, seluruh umat berkewajiban mengumandangkan jihad, mengerahkan segala potensi dan mengobarkan segala kekuatan untuknya;

- Kepada para pemimpin dan penguasa hendaknya membantah alasan Zionis yang tidak masuk akal dan tidak membenarkannya secara fikri (ideologi) dan tsaqafi (budaya),

- Kepada para ulama dan pemimpin umat hendaknya memberikan taujih-taujih di atas mimbar, untuk mengedepankan persatuan barisan dan menghindari diri dari kehinaan jiwa, sekaligus menanamkan di dalam diri umat akan firman Allah:

إِنَّ اللَّهَ اشْتَرَى مِنْ الْمُؤْمِنِينَ أَنفُسَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ بِأَنَّ لَهُمْ الْجَنَّةَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَيَقْتُلُونَ وَيُقْتَلُونَ وَعْدًا عَلَيْهِ حَقًّا فِي التَّوْرَاةِ وَالإِنجِيلِ وَالْقُرْآنِ وَمَنْ أَوْفَى بِعَهْدِهِ مِنْ اللَّهِ فَاسْتَبْشِرُوا بِبَيْعِكُمْ الَّذِي بَايَعْتُمْ بِهِ وَذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan Itulah kemenangan yang besar”. (At-Taubah:111)

Dan hendaknya semua berusaha untuk mengembalikan kemuliaan umat seperti yang telah diraih oleh umat sebelumnya seperti Al-Izz bin Abdul Salam dan Syeikh Ahmad Yasin.

- Bagi para wanita pun memiliki peran yang penting; mentarbiyah generasi penerus secara benar; memberikan pemahaman akan fenomena yang sebenarnya tentang serangan dan agresi yang brutal atas Ikhwan kita, dan apa yang seharusnya dilakukan olehnya untuk menolong dan membantu Ikhwan yang menjadi pahlawan yang begitu sabar dan ketegaran dalam mempertahankan agama dan negara serta kehormatannya di Gaza.

- Sementara kalian wahai para pemuda.. pembawa api semangat jihad dan perjuangan di setiap tempat dan seluruh umat.. hendaknya kalian memiliki ungkapan yang selalu mendengung, sehingga mampu menulikan telinga-telinga Zionis dan antek-antek nya serta orang-orang yang melakukan konspirasi dengannya, dan sehingga dapat terwujud kemenangan Allah, melalui perjuangan kalian dengan berbagai kemampuan dan sarana.

- Dan kepada para faksi dan kelompok masyarakat; Arab dan Muslim, juga berkewajiban mengumandangkan jihad dengan segala kekuatan dan sarana yang dimiliki untuk kemenangan Gaza, tidak tunduk pada ikatan, kekangan, dikte atau beban-beban yang menghantui nya dalam melakukan jihad yang suci.

Bangsa Arab dan Islam

Kalian adalah harapan dan cita-cita seluruh umat setelah Allah; setelah rezim Arab berada pada tingkat paling bawah akan kesadarannya untuk memberikan perannya untuk kemaslahatan umat dan bangsanya;

- Perlihatkanlah kemarahan kalian dan teruslah melakukan itu semua dan jangan lemah azimah kalian…kerahkanlah seluruh potensi dan kekuatan kalian… jangan berhenti hingga berhenti aliran darah warga Palestina, terwujud kemenangan bagi para mujahidin dan terkalahkan Zionis dengan penuh kehinaan dan kerugian. Insya Allah.

- Berikan dan persembahkan lah dukungan yang sempurna melalui berbagai macam sarana bentuknya: Materiil, moril dan spiritual

مَثَلُ الَّذِينَ يُنفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ كَمَثَلِ حَبَّةٍ أَنْبَتَتْ سَبْعَ سَنَابِلَ فِي كُلِّ سُنْبُلَةٍ مِائَةُ حَبَّةٍ وَاللَّهُ يُضَاعِفُ لِمَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ .الَّذِينَ يُنفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ثُمَّ لا يُتْبِعُونَ مَا أَنفَقُوا مَنًّا وَلا أَذًى لَهُمْ أَجْرُهُمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ وَلا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلا هُمْ يَحْزَنُونَ
“Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha mengetahui. Orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah, kemudian mereka tidak mengiringi apa yang dinafkahkannya itu dengan menyebut-nyebut pemberiannya dan dengan tidak menyakiti (perasaan si penerima), mereka memperoleh pahala di sisi Tuhan mereka. tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati”. (Al-Baqarah:261-262)

Dari Zaid bin Khalid Al-Juhani ra, bahwa Rasulullah saw bersabda:

من جهز غازيًا في سبيل الله فقد غزا، ومن خلف غازيًا في سبيل الله بخير فقد غزا

“Barangsiapa yang mempersiapkan orang yang berjuang di jalan Allah maka ia ikut berjuang, dan membekali orang yang berperang dengan kebaikan maka ia telah ikut berjuang”. (Bukhari, Muslim, Abu Daud dan Tirmidzi).

Dari Khuraim bin Fatik berkata: Rasulullah saw bersabda:

من أنفق نفقة في سبيل الله تعالى كُتبت له بسبعمائة ضعف

“Barangsiapa yang berinfak di jalan Allah maka ditulis baginya 700 kali lipat” (Tirmidzi dan dihasankan oleh Nasa’i)

Boikot lah hubungan kalian dengan musuh dan antek-antek nya, per luaslah ruang lingkup boikot tersebut hingga mencakup kepada siapa saja yang bekerja sama dengan entitas Zionis dan jadikan itu semua sebagai salah satu sarana mendekatkan diri kepada Allah..

Gencarkanlah tekanan terhadap para pembuat kebijakan dan keputusan, sehingga mereka dapat memberikan kebijakan dan keputusan yang kalian inginkan; untuk menjaga dan melindungi kemaslahatan strategis kalian.

Dan sampaikanlah –secara individu, lembaga dan kelompok – kepada seluruh lembaga sosial internasional untuk memikul amanah secara baik, sehingga tergerak untuk menggiring para penjahat perang Zionis ke mahkamah internasional akibat kejahatan yang telah mereka lakukan, baik pemimpinnya dan pasukannya di Gaza dan daerah-daerah Palestina lainnya, seperti pembantaian warga, pembunuhan warga sipil, pelarangan memberikan pengobatan terhadap warga yang terluka, pelarangan masuknya bantuan makanan, pembunuhan terhadap anak-anak, wanita dan orang tua.

Risalah untuk para mujahid di Gaza

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اصْبِرُوا وَصَابِرُوا وَرَابِطُوا وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertaqwalah kepada Allah, supaya kamu beruntung”. (Ali Imran:200)

Wahai para pejuang yang mulia… wahai jiwa-jiwa yang mampu mempertahankan kesucian agama, umat dan bangsa… ketahuilah bahwa kalian berada dalam kebenaran dan para pemimpin umat ini berada di belakang kalian; mendukung kalian dengan berbagai sarana yang dimiliki dan meninggikan bendera jihad di berbagai tempat dan daerah, karena itu

وَلا تَهِنُوا فِي ابْتِغَاءِ الْقَوْمِ إِنْ تَكُونُوا تَأْلَمُونَ فَإِنَّهُمْ يَأْلَمُونَ كَمَا تَأْلَمُونَ وَتَرْجُونَ مِنْ اللَّهِ مَا لا يَرْجُونَ وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا

“Janganlah kamu berhati lemah dalam mengejar mereka (musuhmu). jika kamu menderita kesakitan, Maka Sesungguhnya mereka pun menderita kesakitan (pula), sebagaimana kamu menderitanya, sedang kamu mengharap dari pada Allah apa yang tidak mereka harapkan. dan adalah Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana”. (An-Nisa:104)

Dan ketahuilah bahwa apa yang terjadi atas kalian bukanlah hal yang baru bagi umat ini; telah banyak terjadi seperti ini akan usaha dan gigih nya kebatilan mengalahkan pembawa kebenaran dan para pengikutnya; perang Badar, perang Al-Ahzab, perang Ain Jalut dan lain-lainnya dari berbagai peperangan Islam yang di dalamnya Allah memenangkan dan memuliakan pasukan dan tentaranya, sementara kalian adalah bagian dari tentara Allah maka kalian tidak akan pernah ditinggalkan dan dihinakan Allah

إِنَّا لَنَنصُرُ رُسُلَنَا وَالَّذِينَ آمَنُوا فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَيَوْمَ يَقُومُ الأَشْهَادُ. يَوْمَ لا يَنفَعُ الظَّالِمِينَ مَعْذِرَتُهُمْ وَلَهُمْ اللَّعْنَةُ وَلَهُمْ سُوءُ الدَّارِ

“Sesungguhnya Kami menolong Rasul-rasul Kami dan orang-orang yang beriman dalam kehidupan dunia dan pada hari berdirinya saksi-saksi (hari kiamat), (yaitu) hari yang tidak berguna bagi orang-orang zhalim permintaan maafnya dan bagi merekalah laknat dan bagi merekalah tempat tinggal yang buruk”. (Ghafir:51-52)

Ketahuilah bahwa kalian tidak sendirian dalam perang yang keji ini, bahwa seluruh bangsa telah mengungkapkan apa yang mereka dapat ungkapkan, dan para penjahat mulai keluar dari kehinaan nya dan kelak tidak akan kembali lagi sampai Allah mengembalikan kebenaran kepada pemiliknya, insya Allah.

فَلَمْ تَقْتُلُوهُمْ وَلَكِنَّ اللَّهَ قَتَلَهُمْ وَمَا رَمَيْتَ إِذْ رَمَيْتَ وَلَكِنَّ اللَّهَ رَمَى وَلِيُبْلِيَ الْمُؤْمِنِينَ مِنْهُ بَلاءً حَسَنًا إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

“Perangilah mereka, niscaya Allah akan menghancurkan mereka dengan (perantaraan) tangan-tanganmu dan Allah akan menghinakan mereka dan menolong kamu terhadap mereka, serta melegakan hati orang-orang yang beriman”. (At-Taubah:14)

Ketahuilah bahwa kabar gembira tentang kemenangan relah tampak dan muncul di ufuk; yang utama adalah karena ketegaran kalian yang begitu menakjubkan; sebagai mukadimah akan kemenangan kalian, kita tidak akan mungkin melupakan dari apa yang telah dilakukan oleh musuh secara keji dan sebagai kerugian dan diderita musuh yang berusaha disembunyikan di hadapan warganya dan media elektronik..

فَلَمْ تَقْتُلُوهُمْ وَلَكِنَّ اللَّهَ قَتَلَهُمْ وَمَا رَمَيْتَ إِذْ رَمَيْتَ وَلَكِنَّ اللَّهَ رَمَى وَلِيُبْلِيَ الْمُؤْمِنِينَ مِنْهُ بَلاءً حَسَنًا إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

“Maka (yang sebenarnya) bukan kamu yang membunuh mereka, akan tetapi Allahlah yang membunuh mereka, dan bukan kamu yang melempar ketika kamu melempar, tetapi Allah-lah yang melempar. (Allah berbuat demikian untuk membinasakan mereka) dan untuk memberi kemenangan kepada orang-orang mukmin, dengan kemenangan yang baik. Sesungguhnya Allah Maha mendengar lagi Maha mengetahui”. (Al-Anfal:17)

Dan di antara kabar gembira kemenangan adalah harakah bangsa dan umat Islam yang tidak mau tunduk di hadapan musuh yang hina, yang telah mampu membuat sebagian orang terhinakan, namun mereka tetap menolak kecuali dengan tunduk pada kebenaran dan pembawa kebenaran tersebut.

Kita selalu mengingat ungkapan sang Imam As-Syahid Hasan Al-Banna: “Bahwa setiap umat yang baik dalam merekayasa kematian, dan mengetahui bagaimana dapat mati dengan kematian yang mulia; maka Allah akan memberikan kepadanya kehidupan yang mulia di dunia dan kenikmatan yang kekal di Akhirat, tidaklah penyakit wahn yang menghinakan akan menimpa kita kecuali karena cinta dunia dan takut mati, karena itu persiapkanlah jiwa-jiwa kalian untuk melakukan kerja yang mulia dan besar, berusahalah untuk mati secara mulia sehingga Allah akan memberikan kehidupan kepada kalian, dan ketahuilah bahwa kematian pasti akan datang, dan hal itu terjadi hanya satu kali; jika kalian menjadikannya mati di jalan Allah maka itulah sebuah keberuntungan di dunia dan ganjaran yang besar di akhirat, apa yang menimpa kalian sudah dicatat dan ditentukan oleh Allah, renungkanlah baik-baik firman Allah SWT:

ثُمَّ أَنْزَلَ عَلَيْكُمْ مِنْ بَعْدِ الْغَمِّ أَمَنَةً نُعَاساً يَغْشَى طَائِفَةً مِنْكُمْ وَطَائِفَةٌ قَدْ أَهَمَّتْهُمْ أَنْفُسُهُمْ يَظُنُّونَ بِاللهِ غَيْرَ الْحَقِّ ظَنَّ الْجَاهِلِيَّةِ يَقُولُونَ هَلْ لَنَا مِنَ الأَمْرِ مِنْ شَيْءٍ…

“Kemudian setelah kamu berdukacita, Allah menurunkan kepada kamu keamanan (berupa) kantuk yang meliputi segolongan dari pada kamu, sedang segolongan lagi telah dicemaskan oleh diri mereka sendiri, mereka menyangka yang tidak benar terhadap Allah seperti sangkaan jahiliyah. mereka berkata: “Apakah ada bagi kita barang sesuatu (hak campur tangan) dalam urusan ini?”. (Ali Imran:154)

Ketahuilah, bahwa pada kematian yang mulia ada keberuntungan dalam bentuk kebahagiaan yang sempurna… semoga Allah menganugerahkan rezki kepada kita dan kalian semua berupa kemuliaan syahadah di jalan-Nya..(Risalah Jihad)

Sebagaimana kalian wahai para mujahid dan para pahlawan kebanggaan umat, mengingatkan kami pada ungkapan sahib Zhilal, Sayyid Qutb, beliau berkata: “Bahwa di sana ada renungan dalam suatu kehidupan yang sebagian manusia tidak mau tegar; kecuali menjadi hamba yang tunduk kepada Allah, tenteram berada dalam perlindungannya, sekalipun diberikan kepadanya kekuatan, keteguhan, ketegaran dan kesiapan; dalam kehidupan terdapat berbagai renungan yang menghantam itu semua; tidak mampu tegar kecuali orang-orang yang tenteram dengan Allah SWT.

أَلا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

“Ketahuilah dengan berdzikir kepada Allah akan menenteramkan hati”

Mereka yang kembali kepada Allah dan tenteram dengan berdzikir kepada-Nya, maka Allah akan memberikan kebaikan tempat kembali, sebagaimana mereka telah kembali secara baik kepada Allah dan baik dalam beramal” dan saya berharap bahwa kalian termasuk dalam barisan ini, dan Saya tidak berusaha mensucikan seseorang di hadapan Allah SWT.

Tsiqahlah terhadap kemenangan dan pertolongan Allah

وَكَانَ حَقًّا عَلَيْنَا نَصْرُ الْمُؤْمِنِينَ

“Dan sesungguhnya Kami berhak memberikan kemenangan kepada orang-orang beriman”.

Dan kalian telah masuk dalam jihad sehingga ini –pada hakikatnya- merupakan kemenangan dari Allah, dan kelak kalian pasti akan menang..

وَلَيَنصُرَنَّ اللَّهُ مَنْ يَنصُرُهُ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ

“Dan kelak, Allah pasti akan menolong orang-orang yang menolongnya , sesungguhnya Allah Maha Kuat dan Maha Perkasa”.

Sungguh dengan ketegaran kalian telah mampu menanamkan ideologi dan ruh perjuangan kepada seluruh bangsa di dunia ini, dan kalian telah memberikan contoh yang menakjubkan oleh jihad kalian dan memberikan keteladanan yang nyata, Allah SWT berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُوا وَاذْكُرُوا اللهَ كَثِيرًا لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

“Hai orang-orang yang beriman. apabila kamu memerangi pasukan (musuh), Maka berteguh hatilah kamu dan sebutlah (nama) Allah sebanyak-banyaknya agar kamu beruntung”. (Al-Anfal:45)

Dan saya berikan kabar gembira untuk kalian melalui firman Allah:

سَيُهْزَمُ الْجَمْعُ وَيُوَلُّونَ الدُّبُرَ. بَلْ السَّاعَةُ مَوْعِدُهُمْ وَالسَّاعَةُ أَدْهَى وَأَمَرُّ

“Golongan itu pasti akan dikalahkan dan mereka akan mundur ke belakang. sebenarnya hari kiamat Itulah hari yang dijanjikan kepada mereka dan kiamat itu lebih dahsyat dan lebih pahit”. (Al-Qamar:45-46)

Kepada para pemimpin dan penguasa di dunia

Sesungguhnya syiar bangsa yang mulia telah tampak dengan nyata, keluar dalam bentuk demonstrasi besar-besaran hingga berjuta masa keluar mengobarkan kata-kata: “Gaza adalah bagian dari kami, dan kami adalah bagian dari Gaza.. kami akan berdamai dengan orang-orang yang mau berdamai, dan memusuhi orang-orang memusuhinya, karena itu tentukan lah sikap kalian kepada siapa kalian berafiliasi; kelompok kebenaran dan para pembawanya ataukah pada kelompok kebatilan dan antek-antek nya. Dan ketahuilah bahwa kemarahan umat sudah sangat besar, dan mereka tidak akan melupakan akan sikap kalian yang hanya diam dan bahkan berkonspirasi atas bangsa kalian yang tercinta di Gaza.

Bahwa waktu untuk berbicara telah berlalu, kini tiba saatnya waktu bekerja dan berjihad yang sebenarnya yang akan menjadi sarana pembebas tanggung jawab di hadapan Allah kelak dari apa yang telah kalian lakukan bersama orang-orang yang bodoh dan hina kepada bgnsa kalian sendiri, dan ketahuilah bahwa tempat sampah sejarah sangatlah luas untuk mereka, dan kelak kita akan berjalan untuk membela agama dan umat kita di Gaza yang tercinta:

وَسَيَعْلَمُ الَّذِينَ ظَلَمُوا أَيَّ مُنقَلَبٍ يَنقَلِبُونَ

“Dan orang-orang yang zhalim itu kelak akan mengetahui ke tempat mana mereka akan kembali”. (As-Syuara:227)

Ditulis oleh:Hasan Mahmud
Penerjemah:Abu Ahmad
Hayya Alal Jihad, Risalah Mursyid
22/1/2009 | 24 Muharram 1430 H
Oleh: DR. Muhammad Mahdi Akif
[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Avatars' Pandora vs GAZA





[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Sedarlah ummah, Zionis bercita-cita jejaki Madinah

Akhir-akhir ini kita cukup gusar apabila Zionis Israel membina lebih banyak penempatan haram dalam kawasan Palestin di Baitulmaqdis.

Kegusaran ini bertambah kerana berdasarkan perkembangan semasa, umat Islam sedunia membisu hatta Pertubuhan Persidangan Islam (OIC) yang mendakwa memayungi ummah, tidak berkutik pun.

Pencerobohan ini (pembinaan penempatan) bukanlah kali pertama Zionis Yahudi menjalankan tindakan ‘unilateral’ (sebelah pihak) yang turut dibantah sekutu rapatnya seperti Amerika Syarikat dan Kesatuan Eropah (EU). Umum mengetahui sejak sekian lama rejim Tel Aviv sudah dan akan terus meluaskan tanah penempatan Yahudi.

Cita-cita ‘expansionism’ (perluasan wilayah Yahudi) bukan semata-mata untuk merampas tanah air Palestin seluruhnya tetapi memenuhi impian sebuah ‘Greater Israel’ (Israel Raya) yang bersempadankan Sungai Nil (di Mesir) di sebelah barat dan Sungai Furat (di Iraq) di sebelah timur.

Sempadan ‘expansionism’ dari sebelah barat ke timur ini sudah diketahui banyak pihak tetapi tidak ramai menyedari rancangan perluasan di sebelah selatan yang menjangkaui rantau Madinah al-Munawwarah di mana terdapat Masjid Nabawi dan makam semulia-mulia makhluk iaitu Nabi Muhammad s.a.w.

Sesetengah Yahudi mendakwa mereka keturunan Bani Nadir dan Bani Quraizah yang pernah mendiami Yathrib (Madinah) pada zaman Rasulullah s.a.w. sebelum mereka diusir dari sana selepas melanggar perjanjian yang dimeterai dengan Nabi Muhammad s.a.w.

Berdasarkan pendedahan cita-cita besar Zionis Israel ini, umat Islam perlu bangkit daripada lena yang panjang kerana ancaman Yahudi bukan menyangkut orang Palestin saja tetapi ummah termasuk mempertahankan tanah suci Madinah dan Makkah.

Jika pencabulan Zionis ke atas Masjid Al-Aqsa di al-Quds (Baitulmaqdis) tidak cukup untuk menyemarakkan semangat perjuangan ummah, kini dengan tergugatnya Madinah dan kota suci Makkah di mana terdapat Kaabah iaitu kiblat ummah; apakah umat Islam masih mahu terus menyepikan diri; masing-masing tenggelam dengan permasalahan negara dan bangsa sendiri sehingga tiada masa memikirkan nasib agama sendiri.

Sebelum rejim Zionis melangkah lebih jauh, kita berpendapat sekaranglah masa untuk umat Islam berganding bahu, berbuat sedaya upaya untuk menghentikan kezalimannya di bumi Palestin. Kejahatannya untuk menghancurkan al-Aqsa dan kawasan persekitaran perlu dihentikan segara; di sinilah ummah diperlukan untuk menyumbang tenaga semaksimum mungkin sama ada melalui pemikiran, pemboikotan, penggunaan kekuatan dan sebagainya.

Jika ancaman Zionis di Palestin ini tidak dapat ditangani, kita bimbang cita-cita perluasannya kian dekat untuk direalisasikan apatah lagi selepas jatuhnya Iraq ke tangan Washington, sekutu kuat Tel Aviv. Jika seluruh Palestin jatuh, terpalitlah seluruh dunia Islam dengan dosa tidak membantu saudara seagama.

Jatuhnya Masjid Al-Aqsa, tercemarlah maruah umat Islam tetapi bahaya lebih besar, terbukalah peluang Zionis laknatullah untuk menyampaikan cita-cita ‘expansionism’nya, menjarah negara-negara umat Islam sehingga akhirnya sampai ke Madinah Al-Munawwarah.

Inilah fitnah terbesar akan dihadapi ummah; oleh itu bangunlah, bangunlah wahai umat Islam sedunia, marilah kita mulakan sesuatu, menutup ruang-ruang yang membolehkan Zionis laknatullah merealisasikan cita-cita besarnya.

Mulai sekarang kejutkanlah ummah yang kerap bersengketa itu bahawa kota suci Nabi itu pun semakin hampir untuk digapai oleh musuh. Tidak ngerikah kita memikirkan perkara itu, tidak malukah kita nanti kitalah ummah yang membenarkan musuh Allah ini menghina dan mencerca Nabi kita tatkala mereka menguasai kota kesayangan Nabi itu?

Oleh itu, marilah kita umat Islam, tidak kira dari Barat atau Timur bersatu hati, menghadapi ancaman Zionis di bumi Palestin. Halang mereka di bumi barakah ini sebelum mereka bergerak jauh, menghancurkan negara umat Islam satu persatu sehingga terbalaslah dendam Bani Quraizah dan Nadir lebih 1,400 tahun dulu.

Lahn
[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS
Related Posts with Thumbnails