Filem animasi AMAN PALESTINE dipasaran sekarang..



TELAH TERBIT DAN KINI BERADA DIPASARAN.. DAPATKAN SEGERA

Filem animasi dari Aman Palestine telah terbit dan kini berada dipasaran. Harganya ialai RM19.90, dapatkan yang asli... membeli sambil menderma.. ayuh !!! saksikan animasi perjuangan penduduk Gaza menentang Zioniast Israel.. hidup hidup Gaza mati mati Israel..

Judul filem ini ialah GAZA AL-ABIYAH(GAZA ENGGAN TUNDUK), sila dapatkan yang asli bagi membantu penduduk Gaza..
[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Al-fatihah, perginya Al-Syahid Mahmud Al-Mabhuh menemui Illahi

Salam takziah dari tuanrumah kepada seluruh kepimpinan Hamas dan pendukung serta penyokong Hamas, tak lupa juga kepada seluruh penduduk Gaza yang ketika ini sedang menangisi kepergian seorang lagi syuhada yang gugur dibunuh oleh rejim Israel di Dubai kelmarin.

Komandan Al-Syahid Mahmud Al-Mahbuh (foto) adalah pendiri yang bersama-sama mewujudkan gerakan jihad sayap kiri Hamas iaitu Izzudin Al-Qassam yang mana antara jasa beliau adalah berhasil menangkap dua tentera zionist Israel iaitu Elan Sa’dun dan Evi Saportz untuk ditukar dengan tawanan Palestina. Beliau banyak berjasa dalam memperjuangkan gerakan jihad Hamas serta kemenangan Gaza dalam intifada ke-2 pada tahun lepas.

Anggota biro politik gerakan Hamas, Ezat Rasyiq menegaskan,“Darah para syuhada takkan mengalir percuma, suatu saat nanti akan menjadi boomerang bagi Zionis sendiri”

Laporan selanjutnya dari InfoPalestina

Gaza – Infopalestina: Keluarga Mabhuh mengungkapkan bahwa "Mossad" membunuh komandan senior Brigade al-Qassam, sayap militer Gerakan Perlawanan Islam Hamas, Mahmud Mabhuh di Uni Emirat Arab, dengan kejutan listrik yang membuatnya kehilangan keseimbangan dan kemudian mencekiknya.

Hussein Mabhuh (56 tahun), kakak korban, kepada koresponden Infopalestina mengatakan, penyelidikan pendahuluan yang dilakukan oleh penguasa UEA dan disampaikan secara resmi kepada keluarga yang mewakili putra korban "al Abd” (22 tahun), selain disampaikan kepada gerakan Hamas, menyebutkan bahwa sejumlah orang menyerbu hotel tempat menginap korban di Dubai. Mereka menyengat korban dari belakangan dengan alat kejut listrik. Hal itu membuat korban kehilangan keseimbangan, lalu mereka membunuh korban pada Selasa malam (19/1).

Hussein Mabhuh menegaskan bahwa apa yang terjadi adalah sebuah aksi pembunuhan "pengecut” yang dilakukan oleh "Mossad" Zionis. Sebelumnya pemimpin senior al Qassam ini mengalami beberapa kali upaya operasi pembunuhan, termasuk upaya pembunuhan melalui racun. Hal ini diketahui setelah dilakukan otopsi pasca pembunuh. Dari otopsi terungkap adanya zat-zat beracun dalam darah sejak enam bulan yang lalu. Hal ini menunjukkan bahwa kelesuan yang dia derita enam bulan yang lalu, dan yang membuatnya kehilangan kesadaran selama 36 jam, bukanlah penyakit biasa, tetapi kejahatan pembunuhan berencana dengan racun. Sebelumnya ada upaya-upaya pembunuhan berulang-ulang melalui peledakan atau penculikan, baik sebelum dia meninggalkan Gaza pada tahun 1989 atau di Beirut, Libanon.

Mabhuh dibuang dari tanah aornya pada tahun 1989 setelah karier jihad spektakuler yang dia berikan bersama para pejuang Palestina lainnya. Dia pendiri Brigade al-Qassam. Dia yang bertanggung jawab atas penculikan dua serdadu Zionis di awal "Intifadah Pertama". Dia merencanakan sejumlah operasi heroik anti penjajah. Orang yang pertama kali rumahnya dihancurka Zionis Israel setelah "intifadhah Palestina pertama". (asw)
[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Kenali Masjidil Aqsa (Bahagian 1)

Masjidil Aqsa merupakan kiblat pertama bagi Umat Islam sebelum dipindahkan ke Kaabah dengan perintah Allah SWT. Di tempat suci inilah Rasulullah SAW melakukan Isra’ dan dari sana pula ia berangkat Mi’raj. Dalam hadis sahih disebutkan sebagai salah satu dari tiga masjid yang dianjurkan untuk diziarahi, yakni Masjidil Haram, Masjid Nabawi dan Masjid Al Aqsha.

RasululLLAH SAW bersabda:

“Janganlah kamu bersusah payah untuk bermusafir kecuali untuk menuju ketiga buah masjid, Masjid al-Haram, Masjidku ini (Masjid Nabawi) dan Masjid al-Aqsa.”

Kini ia berada di dalam kawasan jajahan Yahudi. Dalam keadaan yang demikian, pihak Yahudi telah mengambil kesempatan untuk mengelirukan Umat Islam dengan mengedarkan gambar Dome of The Rock sebagai Masjidil Aqsa. Tujuan mereka hanyalah satu, iaitu untuk meruntuhkan Masjidil Aqsa yang sebenarnya. Apabila Umat Islam sendiri sudah terkeliru dan sukar untuk membezakan Masjidil Aqsa yang sebenarnya. Maka semakin mudahlah tugas mereka untuk melaksanakan perancangan tersebut. Yahudi telah menggembar-gemburkan di seluruh dunia sama ada di dalam akhbar, Internet dan televisyen untuk mengelirukan umat Islam tentang wajah sebenar masjid Al-Aqsa ini.Ini kerana mereka ingin menguasai masjid ini lantas merobohkannya apabila umat Islam tidak mengetahui masjid Al-Aqsa yang sebenar.

Malah sekiranya anda menaip membuat carian masjid Al-Alsa di Yahoo Image, Google Image atau mana-mana pencari Image internet, gambar bangunan berkubah kuning ini akan kelihatan dengan tajuk masjid Al-Aqsa!. Ramai umat Islam termasuk di Malaysia keliru menganggap masjid berkubah kuning ini masjid Al-Aqsa. Sebenarnya bangunan yang berkubah kuning ini adalah Doom of Rock yang terletak berhampiran dengan masjid Al-Aqsa.

Berikut disertakan juga terjemahan daripada surat yang dikarang dan dikirimkan oleh Dr. Marwan kepada ketua pengarang “Al- Dastour” harian:

“Terdapat beberapa kekeliruan di antara Masjidil Aqsa dan The Dome of The Rock. Apabila sahaja disebut tentang Masjidil Aqsa dalam media tempatan mahupun antarabangsa, gambar The Dome of The Rock pula yang dipaparkan. Sebab utama ia dilakukan adalah bagi mengabaikan orang ramai di mana ianya adalah perancangan Yahudi. Tinjauan ini diperolehi semasa saya tinggal di USA, di mana saya telah dimaklumkan bahawa Zionis di Amerika telah mencetak dan mengedarkan gambar tersebut dan menjualkannya kepada orang Arab dan Muslim. Kadangkala dijual dengan harga yang murah bahkan kadangkan diberikan secara percuma supaya Muslim dapat mengedarkannya di mana-mana sahaja. Tak kira di rumah mahupun pejabat….


Ini meyakinkan saya bahawa Israel ingin menghapuskan gambaran Masjid Al-Aqsa dari ingatan umat Islam supaya mereka dapat memusnahkannya dan membina kuil mereka tanpa sebarang publisiti. Sekiranya terdapat pihak yang membangkang atau merungut, maka Israel akan menunjukkan gambar The Dome of The Rock yang masih utuh berdiri, dan menyatakan bahawa mereka tidak berbuat apa-apa. Rancangan yang sungguh bijak! Saya juga merasa amat terperanjat apabila bertanya kepada beberapa rakyat Arab, Muslim, bahkan rakyat Palestin kerana mendapati mereka sendiri tidak dapat membezakan antara kedua bangunan tersebut. Ini benar-benar membuatkan saya berasa kesal dan sedih kerana hingga kini Israel telah berjaya dalam perancangan mereka.

Tujuan utama media Yahudi (dengan eksploitasi berita di CNN) menyamarkan Masjid Sakhra sebagai Masjid Aqsa adalah agar Yahudi dapat menghancurkan Al Aqsa dan membangun “Solomon Temple” (Kuil Sulaiman) pada bekas reruntuhan Al Aqsa. Umat Yahudi meyakini dalam Kitab Perjanjian Lama (Taurat) bahawa akan datang di akhir zaman seorang yang mereka anggap sebagai dewa penolong Yahudi yang dinamakan “Messiah” (Al Masih, dalam bahasa Arab) apabila mereka mengadakan ritual agama di Solomon Temple dengan mempersembahkan lembu betina berwarna merah (Al Baqarah).

* Artikel ini disunting serta ditambah dari e-artikel Syed Azharul Asriq.

Bersambung….
[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Kisah perempuan miskin, lembu tua dan Gaza

Lokasi kisah benar ini berlaku di salah sebuah daerah di Yaman dan ianya terjadi dalam bulan Januari lalu.

Kisah penderitaan dan keperitan yang dilalui oleh penduduk Gaza tersebar ke seantero dunia. Semua marah, benci, kesumat dan mendidih pedih. Lebih banyak yang terasa sayu dan terharu apabila kanak-kanak kecil nan comel menjadi korban muntahan peluru dan darah membasah bumi tanpa henti. Tragedi dasyhat ini juga sampai juga ke pengetahuan seorang perempuan tua yang hidup miskin di salah sebuah kampung di Yaman. Sama seperti orang lain, dia juga turut sedih dan pilu sehingga berjurai air mata.

Lantas suatu hari, dia berazam sedaya upaya untuk cuba membantu sekadar mampu. Kebetulan , 'harta' yang dia ada hanyalah seekor lembu tua, terlalu uzur, kurus dan sudah tidak bermaya. Dengan semangat tinggi dan perasaan simpati amat sangat, dia berhajat menyedekahkan lembunya itu kepada penduduk Gaza lalu berjalan kaki dari rumah pergi ke salah sebuah masjid di Yaman sambil memegang lembu tunggal kesayangannya itu. Kebetulan hari itu Jumaat dan para jemaah sudah mengerumuni pekarangan masjid untuk melaksanakan ibadat tersebut. Ketika itu, betapa ramai yang memerhati dan menyorot mata melihat gelagat perempuan tua nan miskin dengan lembunya yang berada di sisi luar masjid. Ada yang mengangguk, ada yang menggeleng kepala. Tanpa kecuali ada juga yang tersenyum sinis malah terpinga-pinga melihat perempuan miskin itu setia berdiri di sisi lembunya.

Masa berlalu, jemaah masjid walaupun khusyuk mendengar khutbah imam namun sesekali memerhati dua mahkhluk tuhan itu. Perempuan dan lembu itu masih di situ tanpa ada cebis rasa malu atau segan diraut wajah. Setelah imam turun dari mimbar, solat Jumaat kemudiaannya dilakukan, biar dibakar terik mentari dan peluh menitis dan memercik di muka, perempuan dan lembu tua itu masih lagi di situ.

Sebaik selesai sahaja semua jemaah solat dan berdoa, tiba-tiba perempuan itu dengan tergesa-gesa mengheret lembu itu betul-betul di depan pintu masjid sambil menanti dengan penuh sabar tanpa mempedulikan jemaah yang keluar. Ramai juga yang tidak berganjak dan perasaan ingin tahu, apa bakal dilakukan oleh perempuan tua itu. Tatkala keluar imam masjid, perempuan tua itu bingkas berkata :" Wahai imam, aku telah mendengar kisah sedih penduduk di Gaza. Aku seorang yang miskin tetapi aku bersimpati dan ingin membantu. Sudilah kau terima satu-satunya lembu yang aku ada untuk dibawa ke Gaza, beri kepada penduduk di sana."

Gamam seketika. Imam kaget dengan permintaan perempuan itu namun keberatan untuk menerima. Ya, bagaimana nak membawa lembu tua itu ke Gaza, soal imam itu. Keliling-kelalang para jemaah mula bercakap-cakap. Ada yang mengatakan tindakan itu tidak munasabah apatah lagi lembu itu sudah tua dan seolah-olah tiada harga. "Tolonglah.. bawalah lembu ini ke Gaza. Inilah saja yang aku ada. Aku ingin benar membantu mereka," ulang perempuan yang tidak dikenali itu. Imam tadi masih keberatan.Masing-masing jemaah berkata-kata dan berbisik antara satu sama lain. Semua tertumpu kepada perempuan dan lembu tuanya itu.

Mata perempuan tua yang miskin itu sudah mula berkaca dan berair namun tetap tidak berganjak dan terus merenung ke arah imam tersebut. Sunyi seketika suasana. Tiba-tiba muncul seorang jemaah lalu bersuara mencetuskan idea:" Tak mengapalah, biar aku beli lembu perempuan ini dengan harga 10,000 riyal dan bawa wang itu kemudian sedekahkanlah kepada penduduk di Gaza. Imam kemudiannya nampak setuju. Perempuan miskin yang sugul itu kemudian mengesat-ngesat air matanya yang sudah tumpah. Dia membisu namun seperti akur dengan pendapat jemaah itu.

Tiba-tiba bangkit pula seorang anak muda, memberi pandangan yang jauh lebih hebat lagi:"Apa kata kita rama-ramai buat tawaran tertinggi sambil bersedekah untuk beli lembu ini dan duit itu nanti diserahkan ke Gaza?" Perempuan itu terkejut, termasuk imam itu juga. Rupa-rupanya cetusan anak muda ini diterima ramai. Kemudian dalam beberapa minit bidaan itu pun bermula dan ramai kalangan jemaah berebut-rebut menyedekahkan wang mereka untuk dikumpulkan.

Ada yang membida bermula dari 10,000 ke 30,000 riyal dan berlanjutan untuk seketika. Suasana pekarangan masjid di Yaman itu menjadi riuh, apabila jemaah membida 'bertubi-tubi' sambil bersedekah. Akhirnya lembu tua, kurus dan tidak bermaya milik perempuan tua miskin itu dibeli dengan harga 500,000 riyal (sekitar RM500,000.00)!

Semua melalui bidaan para jemaah dan orang ramai yang simpati dengan penduduk Gaza termasuk niat suci perempuan miskin itu. Paling manis, setelah wang itu diserahkan kepada imam masjid itu, semua sepakat membuat keputusan sambil salah seorang jemaah bersuara kepada perempuan tua itu. "Kami telah membida lembu kamu dan berjaya kumpulkan wang sejumlah 500,000 riyal untuk memiliki lembu itu. "Akan tetapi kami telah sepakat, wang yang terkumpul tadi diserahkan kepada imam untuk disampaikan kepada penduduk Gaza dan lembu itu kami hadiahkan kembali kepada kamu," katanya sambil memerhatikan perempuan tua nan miskin itu kembali menitiskan air mata... gembira.

Tanpa diduga, Allah mentakdirkan segalanya, hajat perempuan miskin itu untuk membantu meringan beban penderitaan penduduk Palestin akhirnya tercapai dan dipermudahkan sehingga berjaya mengumpulkan wang yang banyak manakala dia masih lagi terus menyimpan satu-satunya 'harta' yang ada. Subhanallah.

Justeru, iktibarnya ialah segala niat murni yang baik sentiasa mendapat perhitungan dan ganjaran Allah apatah lagi ianya datang daripada hati kecil seorang yang miskin yang mahu membantu umat islam yang menderita akibat dizalimi rejim zionis israel biarpun diri serba payah dan serba kekurangan.- azm

Sekiranya anda bersimpati, sudilah hulurkan sumbangan,demi insan-insan yang sedang dizalimi di Palestin melalui Tabung Kemanusiaan Harakah di akaun BIMB: 14069010021298

Kisah ini telah disusun semula daripada cerita Timbalan Mursyidul Am PAS Dato' Haron Din kepada Harakahdaily melalui kisah benar yang dipaparkan di sebuah majalah Arab)
[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Usaha terancang Zionis untuk roboh al-Aqsa

MENGIKUT sejarah, Masjid al-Aqsa bermaksud 'Masjid Paling Jauh', terletak di Baitulmaqdis atau 'Jerusalem' bagi orang Yahudi. Masjid itu terbina di kawasan Haram al-Sharif atau ‘Temple Mount’ yang juga dituntut Yahudi kononnya menempatkan kuil yang pernah dibina di Baitulmaqdis.

Tidak jauh dari Masjidil Aqsa ialah Kubah Batu atau ‘Qubbat As-Sakhrah’ yang asalnya batu besar tempat Nabi Muhammad berdiri naik ke langit ketika peristiwa Israk Mikraj. ‘Qubbat As-Sakhrah’ yang kini dipanggil Masjid Kubah Batu juga dikenali sebagai Masjid Umar, tempat Saidina Umar al-Khatab bersolat ketika tiba di Baitulmaqdis. Masjid al-Aqsa adalah tempat suci kepada umat Islam, begitu juga dengan ‘Qubbat As-Sakhrah’ dan kawasan sekitarnya kerana terletak dalam Haram al-Sharif. Keseluruhan kawasan ini dimaksudkan sebagai Masjidil Aqsa, bukannya al-Aqsa saja kerana al-Aqsa dibina selepas penaklukan Baitulmaqdis oleh tentera Islam. Nama masjid itu diambil sempena nama Masjidil Aqsa dalam al-Quran.

Masjid al-Aqsa ialah tanah suci ketiga selepas Makkah dan Madinah. Umat Islam percaya Nabi Muhammad SAW dibawa dari kota suci Makkah ke al-Aqsa pada malam Israk Mikraj. Masjid terbesar di Baitulmaqdis itu boleh memuatkan kira-kira 5,000 jemaah di dalam dan kawasan sekitarnya. Ia pernah menjadi kiblat pertama umat Islam sebelum dipindahkan ke Baitullah al-Haram di Makkah dan menjadi masjid yang kedua dibina selepas Kaabah. Jarak masa pembinaan antara Kaabah dan al-Aqsa ialah 40 tahun.

Masjid itu pada awalnya sebuah rumah ibadat kecil dibina oleh Khalifah kedua Islam, Umar al-Khattab di kawasan seluas 25 hektar pada 638 Masihi (M), namun dibina semula dan diperluaskan oleh Khalifah Abdul Malik ibni Marwan dan disiapkan anak lelakinya Al Walid ibni Abdul Malik pada 705M. Gempa bumi pada 746M memusnahkannya sebelum dibina semula oleh Khalifah Abbasiyah, Al-Mansur pada 754M dan diteruskan penggantinya, al-Mahdi pada 780M. Satu lagi gempa memusnahkan sebahagian besar al-Aqsa pada 1,033M, namun dua tahun kemudian Khalifah Ali az-Zahir membinanya semula yang kekal sehingga hari ini.

Ketika tempoh pengubahsuaian dijalankan, pelbagai dinasti pemerintahan Khalifah Islam membina ruang tambahan selain kubah, bahagian hadapan, mimbar, menara dan struktur dalaman. Apabila Tentera Salib menawan Baitulmaqdis pada 1,099M, mereka menggunakan masjid itu sebagai istana dan gereja, namun fungsinya sebagai masjid dikembalikan selepas ia dirampas panglima Islam, Sallahuddin al-Ayyubi. Kini kota lama itu berada di bawah kawalan Israel, namun Masjid al-Aqsa ditadbir wakaf Islam Pihak Berkuasa Palestin.

Laporan terbaru menyatakan, Masjid al-Aqsa terancam dan boleh roboh kerana kegiatan menggali oleh Pihak Berkuasa Antikuiti Israel. Kerja penggalian itu berlaku sejak sepanjang 1970-an lagi. Pada masa itu, Israel memperhebat penggalian di bahagian bawah masjid termasuk di selatan dan baratnya. Pada 1977, penggalian itu diteruskan dan sebuah terowong besar dibuka di bawah kawasan solat wanita. Satu terowong baru digali pula di bawah masjid, dari timur ke barat pada 1979. Sebagai tambahan, Jabatan Arkeologi Kementerian Hal Ehwal Agama Israel menggali sebuah terowong berhampiran bahagian barat masjid pada 1984. Ketika memulakan projek penggalian terbabit, Israel mendakwa mereka mencari tempat ibadat Nabi Sulaiman. Mereka gagal menemui lokasinya, sebaliknya menemui terowong Raja Jehoiachin (Raja Baitulmaqdis). Israel mendakwa, penggalian itu satu kejayaan kerana menemui runtuhan terowong Raja Jehoiachin, yang tidak berkaitan langsung dengan tempat ibadat Nabi Sulaiman.

Terowong itu tidak dianggap penting dari segi agama tetapi sejarah. Pintu masuk terowong kemudian ditutup dan pada hari ini ia dibuka semula tanpa sebarang justifikasi. Kepentingan berhubung isu penggalian terbabit ke atas umat Islam tidak perlu dijelaskan. Mereka umumnya bimbang Masjid al-Aqsa dan asasnya akan rosak dek kerja penggalian itu. Malah, apakah manfaatnya penggalian itu kepada penduduk Yahudi tidak difahami kerana hakikatnya tiada kepentingan langsung dari segi agama. Pada Februari 2007, jabatan arkeologi terbabit mula menggali di lokasi bagi membina semula laluan jalan kaki yang runtuh. Tapak itu terletak 60 meter dari Masjid al-Aqsa, mencetuskan kemarahan umat Islam dan Israel dituduh cuba memusnahkan asas masjid. Pemimpin Hamas, Ismail Haniya menggesa rakyat Palestin bersatu bagi membantah penggalian itu, sementara pemimpin Fatah mengancam menamatkan gencatan senjata dengan Israel.

Dalam laporan Pusat Media Antarabangsa Asia Barat (IMEMC) Februari 2008, sekumpulan pembuat dasar Hamas yang ditahan Israel menggesa rakyat Palestin menyekat rancangan baru Yahudi menggali terowong baru di bawah Masjid al-Aqsa. Pembuat dasar Palestin yang ditahan di penjara Ayalon itu, percaya apa yang berlaku adalah satu lagi cubaan Israel untuk menghapuskan sejarah Arab dan Palestin di Baitulmaqdis. Mereka menggesa dunia Arab dan Islam membantu mereka melindungi Baitulmaqdis dan kawasan suci Islam. Mereka juga berkata, perpecahan di kalangan penduduk Palestin menggalakkan Israel melakukan sesuka hati di Baitulmaqdis dan Masjid al-Aqsa.

Akhbar Haaretz pada 31 Januari 2008 mengesahkan laporan bahawa Israel mengambil keputusan memulakan penggalian sebuah terowong baru di kawasan yang disebut. Pada Ogos 2008, sumber Israel melaporkan, Menteri Luar Jordan, Salah Bashir, bertemu duta Israel di Jordan untuk membantah penggalian berhampiran Masjid al-Aqsa. Jordan berkata penggalian itu akan mencetuskan gelombang keganasan baru di Asia Barat dan Baitulmaqdis adalah Garisan Merah bagi semua penduduk Arab dan Islam. Mohammad Abu Hdeib, ketua jawatankuasa Parlimen Jordan berhubung hal ehwal antarabangsa, menyatakan bahawa Bashir memaklumkan duta Israel bahawa Jordan membantah langkah dijalankan Israel dan menambah bahawa penggalian berhampiran Pagar Mughrabi yang menghala ke Masjid al-Aqsa melanggar perjanjian damai 1994 di antara Jordan dan Israel. Abu Hdeib berkata, penggalian oleh Israel dan rancangan keseluruhannya mengancam asas Masjid al-Aqsa.

Dalam laporan lain pada November 2009, Yayasan Wakaf dan Warisan al-Aqsa mendedahkan, Israel mula menjalankan kerja penggalian di laluan Al-Sharif, berpuluh meter dari bahagian barat Masjid al-Aqsa, dalam persediaan membina dua terowong dan dua lif bagi menghubungkan antara laluan itu termasuk Al Buraq dan Pagar Mugharabi. Yayasan itu berkata, tujuan membina terowong dan membina lif ialah ‘membawa penduduk Yahudi ke barat dan pintu Masjid al-Aqsa, terutama di pagar Mugharabi, lokasi pelancong asing dan Yahudi menyerbu masuk Masjid al-Aqsa.” Yayasan menganggapnya projek ‘mengyahudikan’ Masjid al-Aqsa.” Malah, pihaknya mendapati kerja penggalian dijalankan Pihak Berkuasa Antikuiti Israel, termasuk di lorong Al-Sharif. Yayasan itu mendedahkan dalam satu laporan 3 Mac 2009, hasrat Israel dan sayap eksekutifnya menggali dua terowong baru, satu daripadanya sepanjang 56 meter dan satu lagi 22 meter bagi menghubungkan lorong Al-Sharif Palestin di Kota Lama ke Baitulmaqdis.

Kawasan yang dimaksudkan terletak di dalam sempadan Kota Lama seluas lebih 133 meter persegi yang diduduki Israel pada 1967. Ia juga mendedahkan keinginan Israel memasang lif elektrik dalam terowong menegak dan koridor elektrik di terowong memanjang. Lokasi dua terowong itu menjadi titik pertemuan beberapa tapak arkeologi, bagi Israel membangunkan satu sejarah ilusi Yahudi. Ia menjelaskan bahawa projek mengyahudikan itu menelan belanja 10 juta shekel (RM8.35 juta) dan akan dilaksanakan dengan kerjasama antara perbandaran jajahan Baitulmaqdis, syarikat pembangunan dan pemuliharaan penempatan Yahudi, Pihak Berkuasa Monumen dan Institut Insurans Nasional. Projek itu akan dibiayai menerusi sumbangan Baruch Klein, seorang ahli perniagaan Israel-Amerika Syarikat. Penggalian terowong itu sampai ke kemuncaknya apabila yayasan terbabit mendedahkan penggalian skala besar dijalankan Israel di kawasan bersambungan ke dinding selatan Masjid al-Aqsa, juga dikenali sebagai Istana Umayyad. Sesetengah kerja penggalian dikatakan dilakukan pada waktu malam terutama dalam tangki air terletak di kawasan menghala ke kawasan bawah tanah masjid berkenaan.

Yayasan memberi amaran mengenai risiko dan kesan penggalian itu ke atas masjid suci umat Islam selain ‘usaha segera mengyahudikan’ kawasan itu oleh kerana ia bersambung ke dewan solat Marwani di dalam masjid. Kawasan penggalian berselerak dilakukan di kawasan barat daya berhampiran tapak yang mengelilingi kawasan asal masjid, yang digelar ruangan Al-Khanthaniyya, dan di kawasan tengah serta timur ke barat.

Yayasan memberi amaran bahawa penggalian itu bertujuan melemahkan struktur asas Masjid al-Aqsa kerana pada masa lalu, kerja penggalian sama menyebabkan rekahan dan retakan di bahagian selatan dinding masjid, sekali gus berisiko merobohkan mercu tanda umat Islam. Amaran itu sekali lagi dinyatakan Ketua Hakim Pihak Berkuasa Palestin (PPA), Sheikh Tayseer Tamimi kepada IMEMC yang bimbang Masjid al-Aqsa, yang kini terjejas akibat rekahan dan retakan pada dindingnya, memberi tanda akan roboh pada bila-bila masa, akibat penggalian skala besar dilakukan Israel di bawahnya. Ia berikutan kakitangan Pihak Berkuasa Antikuiti Israel yang bekerja pada waktu malam membawa keluar berpuluh-puluh beg berisi batu dari kawasan selatan masjid. “Israel perlu bertanggungjawab atas sebarang kerosakan atau runtuhan yang berlaku di Masjid al-Aqsa dan kawasan sekitar yang membabitkan kawasan penganut Kristian,” kata Tayseer yang dipetik agensi berita Maan. Ulasannya berikutan runtuhan kawasan penduduk di Silwan, timur Baitulmaqdis pada 11 Januari lalu, meninggalkan lubang sedalam 12 meter persegi di tengah jalan Wadi Hilwah.

Pada masa sama, beliau merujuk peningkatan kehadiran pelampau Yahudi, selain pencerobohan tentera di al-Aqsa, dan terbaru kemasukan 50 pelajar daripada pelbagai jabatan arkeologi universiti Israel untuk menjalankan penyelidikan dan pendatang Yahudi ketika wanita Islam bersolat. Jawad Siyam, Ketua Pusat Penerangan Wad Hilwa memberitahu agensi Maan bahawa runtuhan baru itu sedalam 10 meter, dan terletak hanya beberapa meter dari satu lagi runtuhan minggu lalu akibat kerja penggalian berterusan Israel. Juga air hujan mula membanjiri Al Ein, kawasan masjid berhampiran di mana penggalian bertumpu. Pusat Hak Sosial dan Ekonomi Baitulmaqdis (JCSER) melaporkan kejadian Isnin lalu hanya satu daripada beberapa siri runtuhan sama yang berlaku pada 2009. Runtuhan terbaru berlaku di sebuah sekolah tempatan untuk perempuan, di mana 17 pelajarnya cedera. JCSER mengakui penggalian Israel itu menyebabkan kerosakan struktur kepada beberapa premis di kawasan itu terutama di masjid Al Ein. Pusat itu juga memberi amaran beberapa siri runtuhan bakal berulang di Silwan dan Kota Lama ketika Israel menjalankan kerja mengorek bagi membina satu rangkaian terowong di kawasan itu. Penggalian itu sudah sedia menyebabkan kerosakan struktur ke atas berpuluh bangunan di kawasan terbabit.

Memetik kata-kata pengarah Wakaf Palestin Adnan Husseini pada 2002; “Pihak berkuasa Israel perlu bertanggungjawab ke atas kehilangan nyawa akibat runtuhan dinding masjid.”

Adakah umat Islam di seluruh dunia hanya mampu melihat Masjid al-Aqsa runtuh begitu saja? Atau mampukah kita melihat Masjid al-Aqsa diyahudikan? Inikah petanda akhir zaman? Itulah antara persoalannya.

Angkara Yahudi - BERITA HARIAN 28/01/2010
Oleh Nurul Hazren Masitom
[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Risalah Pertama Mursidul Am Ikhwanul Muslimin

Risalah dari DR. Muhammad Badi’, Mursyid Am Ikhwanul Muslimin, 21-01-2010

Penerjemah: Abi ANaS

_______

Ikhwah dan akhwat yang dimuliakan ..

Asslamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh

Inilah risalah pertama yang ingin saya sampaikan kepada kalian, dari posisi yang mana kalian telah memberikan amanah kepada saya, yang pada hakikatnya telah memberikan kepada saya beban yang berat ini; sebagaimana yang pernah diucapkan oleh Abu Bakr dengan penuh tawadhu;

وُليت عليكم ولست بخيركم، أطيعوني ما أطعت الله فيكم

“Aku diberi amanah, padahal aku bukanlah orang yang terbaik dari kalian, taatlah kepadaku selama aku penitahkan kalian untuk taat kepada Allah dalam diri kalian” ..

Dan yang kami harapkan pada itu semua adalah doa kalian; semoga dengan keberkahan-Nya kita bisa menjadi orang yang terbaik sebagaimana yang pernah disebutkan oleh nabi saw:

خير أمرائكم الذين تدعون لهم ويدعون لكم

“Sebaik-sebaik pemimpin kalian adalah yang kalian doakan kebaikan untuk mereka dan mereka mendoakan kebaikan untuk kalian”.

Bahwa syura, struktur dan tsiqah merupakan bagian dan sarana ujian rabbani yang akurat dalam jiwa para ikhwah dan akhwat di semua tingkatan dan levelnya .. syura bagi kami merupakan salah satu surat dalam Al-Qur’an, salah satu kewajiban Islam, salah satu akhlak dan prilaku yang membutuhkan adanya pelaksanaan dan penerapan di semua tingkat dan level serta sebagai mekanisme terbaru yang digunakan untuk melakukan jajak pendapat dan pemilihan dalam mengganti posisi pemimpin dan pemikul tanggungjawab

Dan kalian telah menyaksikan keteladanan yang telah disajikan oleh Mursyid Am ketujuh; ustadz Muhammad Mahdi Akif, yang semuanya telah mengkristal dalam sikapnya yang mendalam terhadap konsep-konsep dan nilai-nilai, dan membantah segala kebohongan dan fitnah yang diarahkan atasnya dan atas jamaah kita yang penuh berkah ini. Dan kami tidak membantah kepada mereka yang mengatakan bahwa ikhwanul Muslimin menuntut adanya demokrasi, sebagaimana kami tidak membantah adanya berbagai pandangan dan pernyataan negatif terhadap kami; karena kami para aktivis yang selalu bekerja, dan jika berada pada satu sikap seperti itu maka niscaya Allah melontarkan yang hak kepada yang batil lalu yang hak itu menghancurkannya, maka dengan serta merta yang batil itu lenyap.

Sungguh kita telah melewati masa-masa yang memiliki keinginan yang banyak, berbagai peristiwa yang telah berlalu tidak akan mengguncang fondasi jamaah, merobohkan bangunannya, dan mereka menduga atas kami dengan berbagai praduga yang buruk. Namun Al-Hamdulillah (segala puji bagi Allah) dengan adanya rukun tsiqah terhadap qiyadah, terhadap janji Allah, dan perasaan adanya naungan Allah atas jamaah ini, manhajnya yang bersih, dan prosedurnya yang murni; sehingga mampu memberikan perlindungan –berkat karunia Allah- atas jamaah ini dari berbagai fitnah, meluruskan berbagai kesalahan dan kekeliruan, menyempurnakan yang kurang dengan berlandaskan cinta kasih karena Allah, tanpa ada friksi dan faksi yang dapat mendorong melakukan penentangan dan pertikaian yang tercela dan fanatisme, atau ingin menang sendiri atau mengikuti hawa nafsu belaka.

Jika ini yang kalian saksikan di tingkat qiyadah (pemimpin) dalam satu urusan dan perkaranya yang sangat monumental dan sangat penting yang terjadi dalam tubuh jamaah yang penuh berkah ini, adalah merupakan kinerja yang patut dibanggakan; dan oleh karena itu wajib bagi kita untuk menerapkan ini pada semua tingkatan dan levelnya.

Dalam pertemuan terbatas antar ikhwah dalam usar mereka, syura menjadi salah satu rukun (pilar) dalam membangun kepribadian Islam yang independen dan bebas, terutama dalam mengungkapkan pendapat dan ide, dan memberikan nasihat dengan berharap menggapai ridha Allah SWT. Karena orang yang tidak memiliki kebebasan dalam menyampaikan pendapat tidak akan mampu membebaskan negeri mereka sendiri; karenanya bebasnya suatu negeri dari berbagai kekuasaan militer, politik, ekonomi, atau ideologi merupakan satu misi utama Ikhwan, dan sebuah kemerdekaan tidak akan mampu diraih kecuali dengan melakukan -pertama kali- kebebasan jiwa setiap insan dari berbagai belenggu.. karena itu marilah kita mulai dari diri kita masing-masing, marilah berusaha untuk menerapkan syura di semua tingkatan dan levelnya; karena hal tersebut membutuhkan latihan dan kesabaran untuk mendengar pendapat dan saran orang lain, menyimak nasihat yang merupakan inti agama, dan ia merupakan milik para pemimpin sebelum umat Islam secara umum.

Marilah kita wujudkan pembaharuan darah ini, dengan melatih para pemimpin dan meningkatkan kapabilitasnya guna meneruskan saya oleh kalian yang memiliki cita-cita dan visioner, shaf pertama kemudian yang datang selanjutnya, shaf kedua kemudian yang datang selanjutnya, lalu mempersiapkan tiga shaf yang siap menjadi qiyadah; karena mempersiapkan pionir yang mumpuni secara syar’i dan khusus sangat dibolehkan dalam ibadah shalat, sekalipun belum mendapatkan taklif (beban) namun mempersiapkan pemimpin dalam ibadah merupakan misi yang harus dilalui dengan berbagai proses.

كونوا عبادًا قبل أن تكونوا قوادًا، تصل بكم العبادة إلى أفضل قيادة

“Jadilah kalian hamba Allah sebelum kalian menjadi qiyadah (pemimpin), sehingga dengan ibadah akan menyampaikan kalian pada qiyadah yang lebih baik” sebagaimana yang pernah disampaikan oleh imam Al-Banna.

Karena ada yang beranggapan bahwa stabilitas tidak akan terwujud kecuali karena adanya kejumudan dan tidak adanya perubahan; padahal tubuh yang sehat dan prima adalah tubuh yang darahnya selalu mengalir dan terus memperbaharui sel-sel yang ada di dalamnya, namun ketika aliran darah terhenti dan sel-selnya vakum dari melakukan aktivitas; maka hal demikian bukan dianggap sebagai stabilitas, namun sebagai penyakit kematian, naudzubillah.

Inilah jamaah kalian yang berkat karunia Allah mampu tampil dengan penuh vitalitas, kekuatan penuh dan azam yang kuat untuk bergerak pada jalan yang lurus, pada tsawabit yang sama dan pada nilai-nilai yang direguk oleh pendirinya Imam Syahid Hasan Al-Banna –semoga Allah merahmatinya- dengan bersandarkan pada Al-Qur’an dan Sunnah, dan begitu pula yang telah direguk oleh para mursyid am (pemimpin) terdahulu, serta pengorbanan orang-orang yang sabar baik dari laki-laki maupun wanita dari anggota jamaah ini dengan apa yang mereka miliki; untuk dapat mempertahankan dakwah Allah tetap tinggi panji-panjinya, memiliki kewibawaan dan kekuatan, sehingga dapat tersebar banyak kebaikan di berbagai pelosok negeri.

وَلِلَّهِ الْعِزَّةُ وَلِرَسُولِهِ وَلِلْمُؤْمِنِينَ

Dan hanya milik Allah kekuatan dan kemuliaan dan juga milik Rasul-Nya dan orang-orang yang beriman”. (Al-Munafiqun:8)

Allah Maha besar dari segala kesulitan…

Segala puji hanya milik atas segala sesuatunya..

Wassalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh

[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Risalah Terakhir Mantan Mursyidul Am Ikhwanul Muslimin

Risalah Terakhir Saya Kepada Ikhwanul Muslimin .. Tujuh Tahun Berada Dalam Naungan Ikhwanul Muslimin

Mekah 16-01-2010
Ustadz Muhammad Mahdi Akif
Penerjemah: Abi ANAS

Segala puji bagi Allah yang telah memberikan kemuliaan khusus kepada hamba-hamba-Nya yang beriman dengan kesatuan dalam agama, dan menganugrahkan mereka untuk mengemban amanah risalah reformasi dan perbaikan ke seluruh penjuru dunia, serta memberikan janji berupa taufik (arahan) dan kemenangan di dunia dan pahala yang berlimpah di akhirat kelak. Shalawat dan salam serta keberkahan kepada pemimpin para nabi, teladan bagi para du’at dan mujahidin, beserta keluarga dan para sahabatnya serta para pengikutnya yang mengikuti petunjuk dan kebaikan, serta orang-orang yang berjalan meneladani mereka hingga hari kiamat. Amma ba’du…

Inilah risalah terakhir saya, semoga dalam setiap kata terkandung makna yang berharga; karena ini merupakan risalah yang saya tulis dalam posisi terakhirsaya sebagai qiyadah (pemimpin) dalam tubuh jamaah yang penuh berkah ini; dan dalam rangka memenuhi prinsip dan komitmen dengan apa yang telah saya umumkan sejak Jamaah Ikhwanul Muslimin memberikan kehormatan, amanah dan tanggung jawab ini kepada saya untuk berada sebagai orang pertama dalam jamaah dakwah yang selalu dinaungi Allah berupa kemenangan, dan agar diketahui oleh mereka yang jauh dan dekat bahwa Ikhwanul Muslimin tidak terkontaminasi dan tidak berubah, dan mereka tidak berkata kecuali dengan apa yang mereka lakukan.

Hajah (kebutuhan) dunia pada dakwah Ikhwanul Muslimin

Wahai Ikhwan yang tercinta…

Wahai para pemilik ruh yang mulia, pendamping liku perjalanan, dan mitra dalam berbagai aspirasi dan inspirasi…

Sungguh berkat taufiq Allah yang telah dianugrahkan kepada saya sejak awal dalam hidupku sebagai qiyadah dan hampir tujuh puluh tahun berlalu; yang telah memperkenalkan saya akan dakwah yang penuh berkah ini, memberikan kehormatan kepada saya untuk dapat berjumpa dengan seorang mursyid dan pendiri jamaah ikhwanul muslimin; Imam Syahid Hasan Al-Banna -semoga Allah merahmatinya-, dan hidup bersama para generasi pertama dari orang-orang besar yang dikenal dalam sejarah modern dari Mesir dan lain-lainnya. Dan berkat taufiq Allah pula yang telah menganugrahkan kepada saya keteguhan sekalipun berada dalam tekanan dan intimidasi, dan memohon kepada Allah semoga senantiasa menganugrahkan kematian tetap berada dalam hidayah-Nya sehingga kelak dapat dipersatukan dan dipertemukan dengan Rasulullah saw dan para duat setelahnya hingga hari kiamat….!!

Saya sangat menyadari dan yakin bahwa dakwah merupakan kebutuhan utama bagi warga Mesir, kebutuhan bagi warga Arab dan umat Islam seluruhnya, bahkan kebutuhan bagi umat manusia di seluruh dunia; oleh karena yang diembannya adalah prinsip-prinsip pembaharuan Islam yang mulia, menunjukkan kemuliaan dan keagungannya, dan memperbaiki pemahaman terhadap risalahnya, sebagai risalah reformasi menyeluruh terhadap semua aspek kehidupan, seperti yang Allah firmankan:

قُلْ إِنَّ صَلاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَاي وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

“Katakanlah sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku adalah karena Allah Tuhan semesta alam”. (Al-An’am:162)

Setelah tersebar banyak kekeliruan dan kesalahan yang menganggap bahwa Islam terbatas pada bentuk-bentuk ibadah dan spiritualitas saja, maka dakwah Ikhwanul Muslimin datang untuk menyatakan bahwa Islam adalah agama yang komprehensif, menyelesaikan berbagai dan mengatur urusan hidup, memberikan solusi pada setiap permasalahan darinya, menempatkan sistem yang ketat dan hati-hati padanya, dan tidak terbelenggu dihadapan berbagai masalah dan sistem yang harus dihadapi dan diperbaiki untuk kemaslahatan manusia,

فهو دولةٌ ووطنٌ أو حكومةٌ وأمةٌ، وهو خُلُقٌ وقوةٌ أو رحمةٌ وعدالةٌ، وهو ثقافةٌ وقانونٌ أو علمٌ وقضاءٌ، وهو مادةٌ وثروةٌ أو كسبٌ وغنىً، وهو جهادٌ ودعوةٌ أو جيشٌ وفكرةٌ، كما هو عقيدةٌ صادقةٌ وعبادةٌ صحيحةٌ، سواء بسواء

“Islam adalah negara dan bangsa atau pemerintah dan rakyat, Akhlak dan kekuatan atau rahmat dan keadilan, budaya dan hukum atau ilmu pengetahuan dan Yudikatif, materi dan harta atau keuntungan dan kekayaan, Jihad dan dakwah atau tentara dan ide, sebagaimana ia merupakan doktrin iman yang murni dan ibadah yang benar secara bersamaan”.

Dunia saat ini sangat membutuhkan pemahaman akan Islam seperti itu, sehingga dengan demikian akan mampu mewujudkan harapan banyak orang, membenahi berbagai kerusakan, dan memberikan solusi akan perdamaian yang sempurna dan kesejahteraan yang menentramkan. Duhai indahnya, sekiranya umat mau menyadarinya!.

Manhaj Reformasi menurut Ikhwanul Muslimin

Ikhwanul Muslimin menyadari bahwa cara untuk mencapai pemahaman yang benar terhadap Islam ditengah realitas kehidupan ini adalah dengan menghilangkan terlebih dahulu dalam realitas kehidupan bangsa berupa perasaan terbengkalai, akhlak yang rusak dan kekikiran yang permanen. Karena itu pertama kali yang mereka arahkan adalah tarbiyah ruhiyah (pembinaan terhadap jiwa), memperbaharui ruh, dan memperkokoh prilaku dan kedewasaan yang tepat di hati setiap bangsa, berdasarkan atas:

1 – Meletakkan manhaj al-aqdi (kurikulum aqidah) bagi Ikhwanul Muslimin, yang berasal dari Kitab Allah dan Sunnah Rasul-Nya – saw – yang shahih, tidak keluar darinya barang sedikit pun, sehingga membuat Islam hidup disetiap persendian umatnya; memiliki kesadaran pada akal dan hati nuraninya, dalam setiap gerak dan perilakunya.

2 – Meletakkan manhaj tarbawi (kurikulum tarbiyah) untuk Ikhwanul Muslimin, sehingga dengannya akan mampu mewujudkan komitmen yang benar dalam berbagai aspek Ibadah Islam dan syiar-syiarnya; yang mana hal tersebut sebagai cara efektif dalam membersihkan jiwa dan mensucikan hati.

3 – Meletakkan manhaj tsaqafi al-mutakamil (Kurikulum budaya yang terpadu dan integral; yang dapat memberikan pemahaman Islam yang benar dan moderat sesuai dengan realitas Islam tanpa berlebihan dan tidak ada kekurangan, melindunginya dari kerancuan dan pelecehan, serta membentuk landasan yang kuat dan bersih untuk kesatuan dunia Arab dan Universalitas Islam.

4 – Meletakkan manhaj al-ilmi (kurikulum ilmiah); agar dapat diterapkan prinsip-prinsip Islam dan etika-etikanya dalam berinteraksi, suluk (prilaku) dan bersosialisasi. Ikhwanul Muslimin menghadirkan – di manapun mereka ditemukan – teladan yang baik pada segala bidang profesional dan sosial yang bermanfaat dan produktif.

5 – Meletakkan manhaj haraki wa as-siyasi (kurikulum harakah dan politik) yang diilhami dan bersumber dari Islam. Karena itu Ikhwanul Muslimin menyeru dan selalu menyeru untuk melakukan perbaikan (reformasi) yang komprehensif dan integral, bekerjasama dengan berbagai komponen dan kekuatan bangsa tanpa terkecuali, dengan mengikutsertakan partisipasi rakyat dalam berbagai bentuknya, mencakup berbagai kondisi yang merusak untuk dilakukan perubahan dan perbaikan, atas dasar agama bangsa dan identitas budaya serta peradabannya, mereka selalu berpartisipasi dan akan terus berpartisipasi aktif dan positif dalam setiap tindakan atau bertujuan untuk mengangkat kehormatan bangsa dan tanah air di segala bidang, baik di tingkat lokal maupun global.

6 – Meletakkan al-minhaj al-jihadi as-shahih (kurikulum jihad yang benar), yang dapat membedakan antara jihad melawan pendudukan negeri melalui perlawanan bersenjata dan jihad dengan cara damai. Mujahadah untuk memperbaiki sistem pemerintahan nasional yang rusak dan korup melalui nasihat, bimbingan dan arahan serta koreksi konsep, serta selalu berpartisipasi aktif dalam bebragai kegiatan dan aktivitas; baik sosial, ekonomi dan politik yang jauh dari tindak kekerasan dan mengangkat senjata, serta menyebarkan kedamaian di tengah masyarakat.

7 – Meletakkan bagan-bagan peraturan, untuk kelengkapan struktur, penyiapan rencana, identifikasi strategi, pengambilan keputusan, pengembangan mekanisme, mengendalikan alur kerja, evaluasi pencapaian tujuan, memantau aktivitas dan perubahan serta memperbaiki kesalahan, dibawah naungan ukhuwah, mahabbah (cinta), tsiqah (rasa percaya diri) dan indhibat (disiplin).

Semua itu dan Ikhwanul Muslimin selalu melakukan review terhadap kurikulum dan peraturan mereka dari waktu ke waktu, mendiskusikan apa yang harus dikoreksi dari suatu kesalahan lalu diluruskan, menyimak orang yang memberikan nasihat dan yang mencintai mereka, dan juga berusaha beroleh manfaat dari para pengkritik dan penentang dakwah mereka, dan tidak pernah berhenti berusaha untuk meninjau berbagai perkembangan pada sikap dan pendapat sesuai dengan wajah baru yang mereka hadapi, dan dari berabgai sikap dan ide-ide ini ditanggapi secara fleksibel selama tidak ada kontradiksi dalam dengan tsawabit dan bertentangan dengan prinsip-prinsip yang mereka yakini, mereka memahami bahwa Ikhwanul Muslimin akan tetap baik-baik saja selama menerima nasihat dan saran, dan semoga Allah merahmati Umar bin Al-Khattab, yang telah mendoakan orang yang menunjukkan aib dirinya, beliau berkata:

رَحِمَ اللهُ امْرءًا أَهْدَى إليَّ عُيُوبِي

“Semoga Allah merahmati orang yang menunjukkan aib diriku”.

Dakwah Ihwanul Muslimin adalah dakwah penyelematan bagi umat tercinta

Melalui mimbar ini tidaklah salah jika saya katakan: sesungguhnya dakwah Ikhwanul Muslimin jika difahami oleh umat merupakan bagian dari penyelamatan, baik dalam manhajnya yang jika diikuti oleh bangsa merupakan suatu keberhasilan, dan dalam perjuangan mereka jika mau dibantu merupakan harapan, dan bahwa mereka selalu berjuang untuk berada dalam perjalanan yang mereka tempuh demi memberikan pelayanan bagi agama dan bangsa mereka, insya Allah, tidak gentar terhadap orang yang menyakiti dan mengucilkan mereka, sampai Allah memberikan kepada bangsa ini dan dunia dalam meraih kebahagiaan melalui kebaikan yang mereka tebarkan, karena itu sangatlah cocok jika saya mengingatkan bangsa dan yang merasa mendapat amanah pada dakwah kami, mereka yang ragu dan skeptis terhadap prinsip-prinsip dan nasionalisme kami; ketika kami terlibat atasnya, seperti yang diungkapkan Imam syahid Hasan al-Banna dalam Risalah (dakwatuna) ketika ia berkata:

"Kami ingin agar umat mengetahui bahwa mereka lebih kami cintai dari pada diri kami sendiri. Sesungguh, jiwa-jiwa kami ini senang gugur sebagai penebus bagi kehormatan mereka, jika memang tebusan itu yang diperlukan. Atau melayang untuk membayar kejayaan, kemuliaan, agama dan cita-cita mereka, jika memang mencukupi.

Tidak ada yang membawa kami bersikap seperti itu kepada mereka, kecuali karena kasih saying yang telah mencengkertam hati kami, menguasai perasaan kami, menghilangkan kantuk kami dan mengalirkan air mata kami. Sungguh, kami benar-benar sedih melihat apa yang menimpa dan terjadi pada umat ini, sementara kita hanya sanggup menyerah pada kehinaan, keridhaan pada kerendahan dan pasrah pada keputus asaan.

Sungguh kami berbuat di jalan Allah untuk kemaslahatan bagi seluruh manusia lebih banyak dari apa yang kami lakukan untuk kepentingan diri kami. Kami adalah milik kalian wahai saudara-saudara tercinta, bukan untuk orang lain. Sesaat pun kami tak akan pernah menjadi musuh kalian.

Kami tidak merasa berjasa dengan sesuatu pun dan tidak pula menganggap diri lebih utama. Kami hanya meyakini akan firman Allah SWT :

بَلْ اللَّهُ يَمُنُّ عَلَيْكُمْ أَنْ هَدَاكُمْ لِلإِيمَانِ إِنْ كُنتُمْ صَادِقِينَ

“….Sebenarnya Allah, dialah yang melimpahkan nikmat kepadamu dengan menunjuki kamu kepada keimanan jika kamu adalah orang-orang yang benar.” (Al-Hujurat : 17)

Kami sering berangan-angan –andaikan angan-angan itu bermanfaat- bahwa hati kami terbuka dihadapan mata dan telinga umat ini, sehingga saudara-saudara kami dapat melihat sendiri. Adakah mereka melihat sesuatu dalam hati kami, selain menginginkan kebaikan untuk mereka, rasa kasih sayang terhadap mereka serta rela mati untuk kemaslahatan mereka?

Apakah mereka menemukan dalam hati kami selain kepedihan mendalam atas apa yang kita alami?

Namun cukuplah bagi kami bahwa Allah SWT. mengetahui itu semua. Hanya Dia-lah yang menjamin dukungan yang tepat agar kami selalu berada dalam kebenaran. Di tangan-Nya-lah berada semua kendali dan kunci hati. Siapa yang diberi petunjuk oleh Allah maka tiada yang dapat menyesatkannya. Dan siapa yang disesatkan oleh Allah, maka tiada yang dapat menunjukinya. Cukuplah Allah bagi kami. Dialah sebaik-baik tempat bergantung. Bukankah Allah yang mencukupi seluruh hanba-Nya?

Masa depan yang cerah bagi dakwah yang diemban oleh Ikhwanul Muslimin

Wahai Ikhwanul Muslimin, ketahuilah bahwa masa depan yang cerah bagi jamaah, dakwah dan agama kalian; hal itu karena beberapa alasan berikut:

1. Allah berjanji kepada mereka yang gigih dan ikhlas berjuang untuk agama mereka

وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُم فِي الأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمْ الَّذِي ارْتَضَى لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُمْ مِنْ بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا يَعْبُدُونَنِي لا يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا

“Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahwa Dia sungguh- sungguh akan menjadikan mereka berkuasa dimuka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentosa. mereka tetap menyembahku-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan aku”. (An-Nuur: 55),

dan firman Allah:

وَلَيَنصُرَنَّ اللَّهُ مَنْ يَنصُرُهُ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ . الَّذِينَ إِنْ مَكَّنَّاهُمْ فِي الأَرْضِ أَقَامُوا الصَّلاةَ وَآتَوْا الزَّكَاةَ وَأَمَرُوا بِالْمَعْرُوفِ وَنَهَوْا عَنْ الْمُنْكَرِ وَلِلَّهِ عَاقِبَةُ الأُمُورِ

“Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama)-Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha kuat lagi Maha perkasa, (yaitu) orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi niscaya mereka mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, menyuruh berbuat ma’ruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah-lah kembali segala urusan”. (Al-Hajj:40-41) dan Allah tidak akan melanggar janji-Nya.

2. Bahwa proyek peradaban dalam rangka melakukan reformasi peradaban yang kalian emban telah menunjukkan realitas sejarah dan realitas pikiran, dan dalam kenyataannya lebih bermanfaat bagi umat manusia dan menjadi penyelamat dari kehancuran, karena itu ia memegang rahasia kelangsungan hidup; bagaimanapun kondisinya regional dan globalnya.

كَذَلِكَ يَضْرِبُ اللَّهُ الْحَقَّ وَالْبَاطِلَ فَأَمَّا الزَّبَدُ فَيَذْهَبُ جُفَاءً وَأَمَّا مَا يَنفَعُ النَّاسَ فَيَمْكُثُ فِي الأَرْضِ

“Demikianlah Allah membuat perumpamaan (bagi) yang benar dan yang bathil. Adapun buih itu, akan hilang sebagai sesuatu yang tak ada harganya; Adapun yang memberi manfaat kepada manusia, Maka ia tetap di bumi”. (Ar-Ra’d: 17).

3. Bahwa royek kebangkitan dan penyelamatan yang kalian tetap berpegang teguh padanya telah banyak mengalirkan darah suci dari para syuhada, pejuang dakwah ini, dimulai dari imam Syahid Hasan Al-Banna dan mujahid Asy-syahid Izzuddin Al-Qassam, lalu dilanjutkan dengan mengalirnya darah para syuhada pejuang dakwah yang berada di penjara kezhaliman dan tirani, seperti: Muhammad Farghali, Abdul Qadir Audah, Muhammad Yusuf Hawasy, Ibrahim Tayyib, Hindawi duwair, Mahmud Abdul Latif, Sayyid Quthb, Abdul Fattah Ismail, Kamal As-sananiry, Abdullah Azzam, dan lain-lainnya. Dan belakangan syahidnya para syuhada di bumi Palestina yang tercinta, seperti: Ahmad Yassin, Rantisi, Salah Shahadah, Fathi Asy-Syiqaqi, Yahya Ayyash , Nizar Rayan, Said Siam, dan para pahlawan lainnya dari para pejuang dan pasukan perlawanan, serta puluhan ribu warga yang tetap bersabar dan bertahan serta teguh di Palestina yang sedang mengalami berbagai jenis ketidakadilan dan dijerumuskan di dalam penjara ketidakadilan dan tirani, atau di bawah kungkungan tawanan di penjara pendudukan, dan mereka yang telah menorehkan sejarah terbaik akan keteguhan jamaah Ikhwanul Muslimin, melalui beberapa dekade jihad dan dakwah di Mesir, Palestina dan lain-lain. Inilah darah dan pengorbanan yang tidak akan hilang dan sia-sia Insya Allah, dan kalian telah melihat buahnya berupa beralihnya perhatian umat terhadap dakwah kalian serta berkumpulnya mereka dalam dakwah kalian, memberikan dukungan yang penuh untuk proyek kalian, sampai akhirnya dakwah ini menjadi bahan perbincangan dan perhatian umat dan memenuhi pendengaran dan penglihatan puluhan negara-negara Arab dan Islam.

4. Bahwa dakwah dan jamaah kalian mampu menyatukan jumlah besar dari para insan terbaik dan elite dari kalangan intelektual, ilmuwan, akademisi, ekonomi, politik dan profesional yang jujur dan tulus, sangat sedikit kelompok yang mampu menandingi jamaah seperti itu – baik secara kuantitas atau kualitas – dari berbagai faksi lain atau dakwah lain di dunia ini, terlepas dari semua tekanan yang diberlakukan oleh rezim-rezim otoriter dan korup, ini semua mengindikasikan bahwa dakwah kalian merupakan kunci masa depan insya Allah.

5. Bahwa proyek kebangkitan reformasi mampu menggabungkan antara ashalah (tradisional) dan modernitas, fleksibel dan positif, karena selalu menjaga dan memelihara symbol-simbol suci dan tsawabit syar’iyyah (konsensus syar’i) yang tidak pernah ragu dalam merespons semua ide-ide baru yang bermanfaat dan aman, slogannya adalah hadits Nabi – saw -:

الْكَلِمَةُ الْحِكْمَةُ ضَالَّةُ الْمُؤْمِنِ، فَحَيْثُ وَجَدَهَا فَهُوَ أَحَقُّ بِهَا

“Kata hikmat merupakan sesuatu yang hilang dari orang yang beriman, dimana ia berada maka ia lebih berhak mendapatkannya “(Tirmidzi dan Ibnu Majah).

Jadi kita wahai Ikhwanul Muslimin selalu mencari hikmah dengan penuh kesungguhan dan ketulusan seperti halnya seseorang yang sedang mencari sesuatu yang hilang oleh karena lepas darinya, dan jika menemukannya maka akan lebih bersemangat menggapainya. Begitu pula Ikhwanul Muslimin tidak akan pernah lengah sedikutpun dalam memberikan kebenaran demi kesejahteraan bangsa dan umat, tidak akan pernah terlambat dalam menerima kebenaran dan kembali kepadanya lalu menjunjung tinggi kebenaran tersebut, dan itu merupakan penyebab paling utama dalam menuju kesuksesan dan kekuatan mereka.

6. Bahwa mereka yang kalian sikapi dengan penentangan dari rezim-rezim opresif dan pemerintahan yang korup dan jahat tidak akan mampu berdiri di tanah yang kokoh karena mereka tidak memiliki unsur-unsur kokoh seperti kemuliaan kalian dan kelapangan dada serta kebersihan tangan kalian. Dan tidak akan mendapatkan penerimaan yang hakiki dari suatu bangsa, sehingga mereka berusaha melindungi dan mempertahankan posisi mereka dengan tongkat kekerasan dan kediktatoran. Mereka tidak memiliki kemampuan untuk menghadang kalian melalui ideologi dan politik dan pengabdian kalian kepada bangsa, dan mereka tidak memiliki solusi lainnya dalam menghadapi kerja kalian kecuali dengan menangkap dan berusaha mengacaukan proyek kalian, memecah belah antara kalian dengan umat, sehingga membuat kalian dan umat terasing, dan berusaha dengan keras menghancurkan agama kalian, mendistorsi jihad kalian. Namun itu semua telah membuktikan bahwa semua usaha yang mereka lakukan tidak mampu terwujud kecuali tambah meningkat persatuan barisan kalian, memperteguh prinsip-prinsip kalian, dan menambah rasa cinta rakyat dan bangsa kalian, hal ini seperti yang diungkapkan oleh Abu Tayyib al-Mutanabbi:

وإذا أتَتْكَ مَذَمّتي من ناقصٍ فَهْيَ الشَهادَةُ لي بأنيّ كامِلُ

Jika datang kepada saya orang yang mencela # Maka itu merupakan kesaksian akan kesempurnaan saya

7. Bahwa proyek Ikhwanul Muslimin adalah proyek untuk melakukan kebangkitan dan reformasi yang bertujuan pada memerdekaan negara Arab dan Islam dari berbagai bentuk kekuasaan asing di semua bidang seperti ekonomi, politik, budaya, spiritual, dan pembebasan tanah Arab dan Islam dari kungkungan penjajahan. Karena itulah proyek mereka terpokus pada melakukan perlawanan proyek Zionis Amerika, khususnya yang berhubungan dengan individu dari anak bangsa kami yang melakukan penentangan dan perlawanan terhadap Ikwhanul Muslimin dan mendistorsi wajah mereka yang bersih serta memerangi proyek Islam sebagai tujuan mereka. Dan proyek mereka hari demi hari mulai tampak kelemahan dan hilang kekuatannya serta mengikis pendukungnya, dan bahkan mulai terkikis pula – akibat sikap mereka yang salah – setiap harinya popularitas mereka dihadapan bangsa dan massanya sendiri dan mulai beralih pada proyek peradaban Islam yang terus menarik perhatian dan meningkat penerimaan dan dukungan yang luar biasa dari umat yang mendambakan kemeredekaan dan kemuliaan, terutama pemuda yang memiliki jiwa semangat.

وَلَتَعْلَمُنَّ نَبَأَهُ بَعْدَ حِينٍ

“Dan Sesungguhnya kamu akan mengetahui (kebenaran) berita Al Quran setelah beberapa waktu lagi”. (Shaad:88)

Wahai Ikhwan marilah bekerja keras

Karena itu, saya menyeru kepada Ikwhanul Muslimin untuk tetap berpegang teguh pada dakwah dan prinsip kalian, dan menempellah dengan erat, dan jangan ragu-ragu atau takut walau harus berhadapan dengan tindak kesewang-wenangan akan kemerdekaan dan kebebasan kalian, berhadapan dengan perang yang tidak seimbang atas kalian, diskriminasi secara keji atas hak kalian dalam mencari rezki, distorsi yang jahat atas dakwah dan simbol-simbol kalian. Itu semua merupakan pajak atas jalan dakwah yang kalian tempuh, dan tanda kemenangan sudah dekat mengalahakan segala bentuk ketidakadilan dan kezhaliaman insya Allah.

وَلا تَهِنُوا وَلا تَحْزَنُوا وَأَنْتُمْ الأَعْلَوْنَ إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ . إِنْ يَمْسَسْكُمْ قَرْحٌ فَقَدْ مَسَّ الْقَوْمَ قَرْحٌ مِثْلُهُ وَتِلْكَ الأَيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيْنَ النَّاسِ وَلِيَعْلَمَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَيَتَّخِذَ مِنْكُمْ شُهَدَاءَ وَاللَّهُ لا يُحِبُّ الظَّالِمِينَ

“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, Padahal kamulah orang-orang yang paling Tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman. Jika kamu (pada perang Uhud) mendapat luka, Maka Sesungguhnya kaum (kafir) itupun (pada perang Badar) mendapat luka yang serupa. dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu Kami pergilirkan diantara manusia (agar mereka mendapat pelajaran); dan supaya Allah membedakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir) supaya sebagian kamu dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada’. dan Allah tidak menyukai orang-orang yang zalim”. (Ali Imran:139-140)

Hadapilah masa depan yang ada ditangan kalian dengan iman yang teguh dan energi spiritual, material dan moral yang agung, dan dengan apa yang kalian miliki dari berbagai unsur keberkahan, baik dari laki-laki maupun wanita, pemuda maupun pemudinya, bersatulah dalam kasih sayang karena Allah, ukhuwah Islam, dan tsiqah terhadap manhaj yang bijaksana, tanpa mengenal rasa putus asa, tidak ada keluhan, dan tidak terlambat dalam mempersembahkan pengorbanan demi agama dan bangsa mereka.

Dan saat ini saya ingin mengumumkan kepada kalian dan kepada dunia keinginan saya mewujudkan apa yang telah saya janjikan kepada kalian untuk melepaskan jabatan dan posisi saya sebagai qiyadah kepada darah segar dan jiwa baru yang penuh energik, karena saya yakin bahwa jamaah yang memiliki banyak energi dan keahlian sangat layak mencapai dan mewujudkan harapan dan pilihan yang terbaik anashirnya insya Allah. jJangan takut akan suatu perubahan, karena di dalamnya ada keberkahan yang mulia, berhati-hatilah dari bersekutu atau berhenti melakukan pembaharuan darah segar; karena itu akan mengganggu energi dan potensi, dan menunda akses menuju tujuan yang dicita-citakan.

Adapun kepada ikhwan tercinta yang berada di balik jeruji dan tembok penindasan dan ketidakadilan, dibalik pengadilan militer yang zhalim, atau dalam penangkapan yang barbar dan jahat, atau dalam kasus-kasus palsu dan lemah yang ditujukan kepada mereka. Saya sampaikan kepada mereka salam dan penghargaan yang tulus karena kesabaran dan keteguhan mereka, sebagaimana saya sampaikan kepada ayah, ibu, istri dan anak-anak mereka.. dan saya berharap dan memohon, semoga Allah memberikan kebebasan dan kemerdekaan segera, dan untuk dakwah sebuah kemenangan yang dekat.

Menuju kesatuan dan kekuatan Islam, nasionalisme dan patriotisme bangsa

Ikhwanul Muslimin sepenuhnya sadar bahwa mereka tidak akan mampu secara sendirian mewujudkan harapan bangsa dalam bentuk kebangkitan dan reformasi, mereka tidak melihat diri mereka kecuali sebagai salah satu faksi penting yang memiliki tugas dan jamaah yang besar dan setia dari berbagai faksi dan kekuatan vital lainnya, bahwa kesuksesan tidak akan tercapai kecuali dengan mensinergikan potensi dan menyatukan kekuatan, karena itulah mereka terus membentangkan tangan mereka menjangkau setiap orang yang memiliki kesetiaan dan kejujuran dari semua sisi dan arah; baik dari kalangan partisan, politisi dan intelektual untuk ikut berpartisipasi dan bekerjasama dalam kerja demi kemaslahatan bangsa, dan bahwa diantara orang-orang yang ikhlas dari semua pihak dan Ikhwanul Muslimin dari berbagai aktivitas dan agenda yang sedang menunggu adanya genggaman tangan dengan tangan lainnya dalam satu kesatuan, dan sinergi kekuatan dan potensi dengan kekuatan dan potensi lainnya, sebagai upaya untuk memberikan kebaikan dan manfaat untuk semua, dan kami telah melakukannya, maka apakah kalian juga telah melakukannya?.

Saya akan ulangi substansi ungkapan yang selalu dilontarkan oleh ikhwanul Muslimin: Kami adalah jamaah Ikwhanul Muslimin yang tidak bekerja secara mutlak untuk menjatuhkan seseorang (idividu) atau memarjinalisasi perannya, sebagaimana kami sangat menolak yang lain bekerja dengan penuh kekuatan untuk menjatuhkan kami atau memarjinalkan kami, dan kami melihat dengan penuh kejujuran dan ketulusan bahwa negeri yang mulia, yang kita jadikan sebagi bahtera bagi semua orang yang sangat membutuhkan adanya upaya dari semua pihak dengan menampakkan wawasan yang beragam untuk menyelamatkan bahtera dari tenggelam, dibawah naungan demokrasi yang bersih dan syura yang bijaksana, berdasarkan prinsip kemitraan diantara anak-anak bangsa; bukan prinsip untuk saling mengalahkan dan mengerdilkan seseorang, atau dengan mengorbankannya untuk kepentingan orang lain.

Adapun mereka yang terus menentang dan memusuhi kami, enggan bekerja sama kecuali memusuhi dan memfitnah atas kami, dan memandang kami dengan penuh kecurigaan dan ketidakpercayaan, atau dengan pandangan angkuh dan kesombongan, tidak ada yang dapat kami sampaikan kepada mereka kecuali

لَنَا أَعْمَالُنَا وَلَكُمْ أَعْمَالُكُمْ سَلامٌ عَلَيْكُمْ لا نَبْتَغِي الْجَاهِلِينَ

“Bagi Kami amal-amal Kami dan bagimu amal-amalmu, Kesejahteraan atas dirimu, Kami tidak ingin bergaul dengan orang-orang jahil”. (Al-Qashash:55),

dan kami doakan untuk mereka seperti yang pernah dilantunkan oleh Nabi saw dalam doanya:

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِقَوْمِي فَإِنَّهُمْ لاَ يَعْلَمُونَ

“Ya Allah Ampunilah kaumku, karena mereka belum memahami”. (Muttafaq alaih)

Ucapan terimakasih dan penghargaan

Sungguh Saya telah diberikan amanah tanggung jawab menjadi qiyadah pada jamaah yang penuh berkah ini selama enam tahun, penuh dengan peristiwa dan kerja, dan disamping saya ini banyak para Ikhwan anggota maktab irsyad yang mulia, dan mereka adalah sebaik-baik pemberi dukungan dan sandaran bagi saya dan bagi dakwah yang penuh berkah ini, diantara mereka ada yang berhasil menunaikan tugasnya dengan baik dan sempurna hingga meninggal dunia, dan kami memohon kepada Allah semoga mereka kelak dinaungi rahmat Allah. Dan diantara mereka ada yang menghilang di tangan kezhaliman dan berada dibalik tembok penjara. Sebagaimana diantara mereka ada juga yang terus dan harus berhadapan dengan penindasan, penyiksaan dan penahanan ulang. Namun sekalipun demikian mereka tidak pernah merasa lesu dan lemah, apalagi ragu-ragu untuk melakukan tugas, berkorban dengan waktu dan istirahat serta jiwa mereka, semoga mereka mendapat pahala dan ganjaran yang besar dan berlimpah dari Allah, dan dari saya ucapkan terima kasih yang tulus dan penghargaan, dan saya berharap semoga Allah memberikan limpahan rahmat dan taufiq untuk kebaikan dakwah dan bangsa.

Saya juga ingin menyampaikan terima kasih kepada para Ikhwan yang mulia para mas’ul (pejabat) jamaah ini baik yang berada di dalam dan di luar negeri, yang teguh dalam keimanan, teguh dalam dakwah, amanah dalam menunaikan tugas risalah, dan saya memohon kepada Allah semoga memberikan kepada dakwah dan para pengembannya ganjaran dan pahala yang terbaik.

Terakhir yang ingin saya sampaikan adalah bahwa seluruh manusia pasti melakukan kesalahan dan kekeliruan, dan saya bukanlah manusia terbaik di dalamnya, dan semua anak cucu Adam pasti melakukan kesalahan dan sebaik-baik orang yang melakukan kesalahan adalah yang mau bertobat (mengakui kesalahannya). Karena itu, saya memohon semoga Allah menerima pekerjaan saya, memaafkan dan mengampuni kesalahan saya, dan mengakhiri hidup saya dengan akhir yang baik seperti para hamba-hamba-Nya yang salih, dan akhir dari doa kami adalah segala puji hanya untuk Allah.

Allah Akbar walillahilhamdu

Shalawat dan salam semoga selalu tercurah kepada nabi Muhammad saw beserta keluarga dan para sahabat semua.

Wassalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh

Muhammad Mahdi Akif, Mantan Mursyid Am Ikhwanul Muslimin ketujuh [+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Kenyataan Sheikh Yusof Qardawi - Tembok Besi Mesir

Hukum Islam melarang pembinaan tembok besi bertujuan untuk menindas saudara-saudara Palestin kita.

Artikel Asal: ikhwanweb.net
Selasa 29 Disember, 2009
oleh IUMS (Kesatuan Antarabangsa Ulamak Islam)

Segala puji bagi Allah, dan selawat dan salam ke atas ar-Rasul, keluarganya, sahabat, dan mereka yang mengikuti Hidayah.

Tembok besi yang sedang dibina saat ini oleh Mesir di sempadannya dengan Gaza adalah dilarang menurut pandangan Islam. Tujuannya untuk menyekat kesemua pintu masuk ke Gaza sudah pasti akan memburukkan lagi kelaparan dan penderitaan penduduk Palestin, menghina mereka, dan meningkatkan tekanan ke atas mereka dalam usaha untuk memaksa mereka tunduk dan menyerah kepada Israel.

Sebaik mendengar berita itu, saya terus merasa sangsi dan menyatakan bahawa hal itu hanya bermaksud untuk menabur bibit perpecahan antara Mesir dan Palestin. Namun, saya sangat terkejut ketika disahkan bahawa berita itu sememangnya benar.

Kami tidak menafikan bahawa Mesir adalah negara bebas dan mempunyai hak kedaulatan ke atas tanah airnya, tapi pastinya ia tidak mempunyai hak untuk menyokong pembunuhan saudara-saudara dan jirannya di Palestin. Ini jelas tidak boleh diterima, baik di bawah alasan Arabisme atau persaudaraan Islam, bahkan atas alasan persaudaraan manusia pun.

Dalam Al-Quran, Allah yang Maha Berkuasa menyebut, “Orang-orang Mukmin adalah bersaudara” (Al-Hujurat 49:10). Juga, Nabi Muhammad (SAW) berkata, "Seorang Muslim bersaudara dengan Muslim yang lain, dia tidak berbuat salah kepadanya, mengecewakannya, atau mengabaikannya." Baginda (selawat dan salam ke atasnya) juga berkata, "Bantulah saudaramu, sama ada jika dia menindas [dengan mencegah dia dari melakukannya] atau jika dia ditindas." Nabi tidak berkata, "kepung dia, biarkan dia kelaparan, atau tindas dia bagi pihak musuhmu."

Menjadi kewajipan dan tanggungjawab Mesir untuk membuka laluan Rafah bagi manfaat warga Gaza kerana itulah satu-satunya jalan keluar bagi mereka. Kewajipan ini bukan sahaja tuntutan syariat Islam tetapi juga kehendak undang-undang. Tidak ada undang-undang yang mengarahkan cengkaman dikenakan ke atas umat Gaza atau menyuruh supaya menjadi tali barut dalam membunuh mereka.

Penduduk Gaza mengambil langkah menggali terowong sebagai usaha mencari jalan alternatif untuk mengatasi sekatan menyeluruh yang dipaksa ke atas mereka. Tetapi ia tetap ditutup walaupun bila terdapat konvoi bantuan kemanusiaan. Tindakan Mesir menyekat terowong-terowong itu adalah sama seperti mengatakan, "Palestin boleh mati, tetapi Israel tetap akan hidup."

Seluruh rakyat Mesir, Arab, Muslim dan individu-individu terhormat telah menyatakan kekecewaan mereka atas pembinaan tembok besi yang zalim itu. Mereka mengutuk fikiran yang cuba menyekat dan mematikan sebarang bentuk usaha bantuan kepada penduduk Palestin. Hal ini sangat mirip dengan perancangan (road map) Israel.

Sukar untuk dipercayai dan sungguh mendukacitakan apabila selepas Palestin mengharungi derita penindasan Israel yang mendirikan tembok aparteid itu, Mesir pula menjejakinya dengan membina satu lagi dinding untuk maslahat Israel.

Saya merayu kepada semua saudara saya di Mesir untuk berdiri teguh dan bersatu dalam menentang rejim pemerintah dan mendesaknya memberhentikan jenayah yang tak berasas ini. Saya menyeru Liga Arab dan Pertubuhan Persidangan Islam untuk campur tangan dan menghentikan tragedi ini.

Saya berharap Mesir yang bersempadan dengan Palestin tidak akan meneruskan tindakan ini; ia benar-benar bertentangan dengan kepentingan Palestin dan hanya menguntungkan Israel.

Saya berharap agar Mesir akan takut kepada Allah dan seterusnya menyokong saudara-saudara kita yang dizalimi dan dikepung, dan agar ia menjaga dirinya sendiri daripada doa saudara-saudara kita di Palestin yang ditindas dan dianiaya. Allah mengangkat doa orang yang ditindas ke atas awan dan membuka untuknya pintu-pintu langit seraya berkata, "Dengan Kekuasaan dan Kemuliaan-Ku, Aku akan membuat anda menang, selepas tempoh tertentu."

Kita berlindung kepada Allah daripada setiap penindas dan kesombongannya.

Ya Allah, kami ditewaskan, menangkanlah kami, dan kami dizalimi, belalah kami. Kami bermohon kepada-Mu, maka perkenankanlah kami, Wahai Engkau yang Maha Hidup dan Maha Kekal.

Yusuf Al-Qaradawi
Presiden IUMS [+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Ohh .. Al-Aqsha



lirik lagu al aqsa (ehsan dari blog basyir:)

Jauhku melihat sayup pemandangan
Hilang senda tawa pilu perasaan
Jantungku berdegup semakin kencang
Darahku mengalir bagai air pasang

Jauh di seberang pasir sahara
Islamku ditindas sehari-harian
Satu bangsa bongkak berjiwa haiwan
Semoga turun kutukan Tuhan

(chorus)

Al-Aqsa ... Al-Aqsa ... air matamu berderai
Al-Aqsa ... Al-Aqsa ... kemuliaanmu terburai

Duhai Al-Aqsa ku rindu padamu
Duhai Al-Aqsa ku sayang padamu
Engkaulah kiblatku yang pertama
Lambang keagungan Islam yang mulia

Kali pertama engkau dibebaskan
Oleh Salahuddin di zaman yang silam
Namun hari ini kau terkurung lagi
Siapa pula kan memerdekakan

(chorus)

Bangunlah bangunlah dari mimpimu
Berkurun lamanya kita terbuai
Ayuhlah ayuhlah kita bersatu
Pertarungan ini belum selesai

Wahai umat Islam di seluruh dunia
Ayuh bebaskanlah bumi suci kita
Sekiranya kita asyik bercakaran
Musuh tersenyum bertepuk tangan

(chorus) [+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

antara seni lukisan di Tembok Gaza...







[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Palestine; jika bangkit melawan gagal, gagal membibit hemah..

Palestina, sepanjang sejarah perjuangan rakyatnya melawan israel dalam memerdekakan tanah air mereka, belum pernah berdepan dengan pergeseran sesama sendiri, sehebat sekarang ini, hinggakan sanggup berbunuhan. Begitulah kurang lebih penjelasan komrad Salah Al-Salah dari Barisan Pembebasan Rakyat Palestin (klik sini), tadi malam di rumah Gerak Budaya, saat dirinya seorang lelaki seusia 73 tahun, menjelaskan pertentangan semasa antara PLO (Al-Fatah) dan Hamas.

biarpun dirinya sudah bercucu, kini Salah Al-Salah tetap bersemangat berkhidmat dalam jawatankuasa pelarian rakyat Palestin. Salah menjelaskan, ribuan tahun lamanya, rakyat Palestin telah hidup bersama, tak mengira agama, suku, keturunan, bangsa. Malah dalam sejarah percubaan mematahkan perlawanan rakyat Palestin sejak pemerintahan Mandat Inggeris lagi (dengan dasar pecah dan perintahnya) perbezaan - pergeseran - pertentangan sesama barisan rakyat Palestin melawan zionis israel, belum pernah menciptakan keadaan permusuhan sesama rakyat Palestin sehebat ini. Biarpun di zaman Mandat Inggeris lagi, zionis israel telah mencuba memecah belahkan perlawanan rakyat Palestin dengan jahatnya menanamkan bibit permusuhan di antara orang2 kota dan org2 desa atau di antara penganut Kristian dan Islam Palestin. namun ianya tidak pernah berhasil. meskipun benar, di mana-manapun wujud perbezaan cara tindakan, atau pergeseran idea taktik strategi, namun sebelum ini kontradiksi dapat diselesaikan tanpa memecahkan kekuatan perlawanan rakyat Palestin, seperti yang sedang terjadi, Hamas dan Fatah saling berbunuhan.

tapi begitulah perjalanan sejarah manusia yang tidak habis-habis dengan dialektika, pertentangan, baik buruk, hitam putih, yin yang, hubungan-hubungan dua (atau jutaan-bilionan-mega-giga) unsur yang saling berlawanan, menghasilkan unsur-unsur kebaharuan sementara, meneruskan sejarah hinggalah titik tamat kewujudan alam - yang terlalu jauh di luar batas pengetahuan manusia.

ya sejarah manusia dan peradabannya, menurut Karl Marx adalah sejarah perjuangan kelas, tetapi ia juga adalah sejarah pengkhianatan, begitu kata2 cukup lantang Hishamudin Rais bersuara memulakan huraiannya tentang perjuangan rakyat Palestin. Selain tamu jemputan Komrad Salah Al-Salah, forum anjuran MSRI (klik sini) itu juga turut menampilkan Hisham sebagai pembicaranya. Hisham pernah ke Beirut dalam Perang Saudara di Lebanon, pada perjalanan pelariannya di tahun-tahun romantika anak muda revolusioner 1970 an, ikut bersama dengan PLO menentang kekejaman puak Kristian kanan Falangis dan zionis Israel.

mungkin juga lebih tepat dalam menghuraikan sejarah perjuangan perlawanan rakyat tertindas adalah sejarah pengkhianatan. pengkhianatan kepimpinan perjuangan rakyat yang akhirnya mematahkan, melumpuh, menyusahkan atau di titik-titik tertentu menghancurkan satu-satu gerakan rakyat itu.

Kelihatannya komrad Salah Al Salah berkongsi pandangan dengan Hisham, bahawa PLO, Al-Fatah dan Yaser Arafat telah mengkhianati perjuangan rakyat Palestin dengan meletakkan senjata Al-Fatah dan akhirnya menandatangani perjanjian Oslo.

Hisham juga (tak perlulah pulak nak diterangkan siapa mamat ni) memandang persamaan suasana dan keadaan sejarah penindasan dan perlawanan rakyat di Palestin dan Malaysia. Persamaan yang berpunca dari orang2 yang sama juga (pegawai penjajah Inggeris) yang pernah bertugas pada zaman pemerintahan Mandat Inggeris di Palestin, dengan memainkan peranan penting perampasan kemerdekaan tanah air dan manusia Palestin serta pembentukan negara haram Zionis Israel. Pegawai2 Inggeris yang sama ini jugalah yang datang ke Tanah Melayu, merampas hak dan menghancurkan gerakan kemerdekaan rakyat di sini, misalnya Setiausaha Pemerintahan Mandat Inggeris di Palestin, Gerald Templer, yang dikenang Hisham dalam bahasa Inggeris, "that was beautifully assasinated by The Malayan Communist Party."

berbalik kepada soal pengkhianatan kepimpinan gerakan rakyat Palestin, Yunos Ali, (klik sini) seorang aktivis, sarjana sosiologi, pesara ahli akademik, juga seorang bekas gerilyawan skuad komando Al Fatah di Beirut, berkongsi cerita pedih lagi sayu, kisah bagaimana dia pernah diarahkan pimpinan Al Fatah untuk membunuh pejuang Palestin daripada kelompok PFLP. "Fatah is very reppresive," tutur Yunos. Dia enggan mengikut arahan tersebut, dan nyaris dikenakan tindakan Mahkamah Tentera.

Kita perlu memandang perjuangan Palestin sebagai perjuangan membebaskan tanah air daripada perampasan zionis israel untuk kebebasan, hak-hak demokratik dan kemerdekaan warganya. Palestin bukanlah konflik agama atau konflik bangsa Arab dan Yahudi. Buktinya, sepanjang masa sejarah perlawanannya, rejim-rejim tidak demokratik di negara-negara Arab sering menyumbang kepada kehancuran gerakan rakyat Palestin, malah ikut sama dengan zionis israel menindas rakyat Palestin, seperti misal kata Mesir yang enggan membenarkan bantuan makanan sampai ke wilayah Gaza yang terkepung, malah ke tahap hasad dengki menanam besi-besi bagi menutup lorong2 'tikus' bawah tanah menghubungkan Gaza dan Mesir. atau seperti Arab Saudi - dengan bingung kecelaruan menjadi penjaga Kaabah dan juga boneka sekutu Amerika Syarikat - pendukung utama kewujudan zionis israel.

Palestin bukan perang agama Islam dan Yahudi. Palestin adalah makna hak, merdeka kebebasan, dan kemanusiaan dalam pengertiannya yang paling asas, bahawa kita, di manapun, kita sebutkan di Malaysia, di Singapura, di Iraq, Afghanistan, di Burma, di Thailand, di Patani, di Asia, Eropah, Afrika, Amerika Selatan, malah di israel dan Amerika Syarikat sendiri, sesiapapun tak akan tunduk pada kekejaman manusia bersenjata, kedamaian cinta sejahtera kehidupan masa depan bersama adil dan saksama untuk semua adalah cita-cita. tidak salah untuk bercita-cita dan menurut teman jauhku Salabi, salah itu biasa. ha.ha.ha.

Sumber : sampahseni.blogspot.com
[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Sejarah berdirinya negara Israel

Israel sudah berdiri di Palestina selama kurang lebih 60 tahun. Jumlah yang sangat lama. Mereka menjajah Palestina dan hanya menyisakan Gaza saja yang belum futuh mereka taklukan. Di Gaza, ada sebuah tembok besar yang tak pernah berhasil diruntuhkan oleh Israel: Hamas. Bagaimanakah Israel berdiri?

Gerakan antisemit di seluruh dunia melahirkan reaksi balik berupa gerakan Zionisme sedunia, yang digagas oleh Dr. Theodore Herzl (1896), seorang Yahudi Hongaria di Paris. Menurut Herzl, satu-satunya obat mujarab untuk menanggulangi antisemitisme adalah adalah dengan menciptakan suatu tanah air bagi bangsa Yahudi.

Melalui pamfletnya yang berjudul “Der Yuden Staat,” Herzl mulai mempropagandakan cita-citanya tersebut. Awalnya Herzl belum menegaskan di mana letak tanah air bangsa Yahudi akan dibangun. Mula-mula disebut Argentina atau Palestina. Tetapi dalam kongres kaum Zionis pertama di Basel, Swiss tahun 1897, mereka menetapkan Palestina sebagai pilihannya.

Alasan pemilihan Palestina adalah latar belakang historis untuk mengembalikan ”Haikal Sulaiman” yang merupakan lambang puncak kejayaan Kerajaan Yahudi di tanah Palestina (sekitar 975 – 935 SM). Maka, sejak 1930 eksodus Yahudi dari Eropa ke Palestina meningkat tajam, terutama pada Era Nazi Jerman (Perang Dunia II).Berdirinya Israel tidak lepas dari keruntuhan khilafah. Khalifah Turki Utsmani Sultan Abdul Hamid sebagai penghalang terbesar diturunkan sebagai Khalifah oleh gerakan Turki Muda.

Waktu itu, tahun 1909, Sultan Abdul Hamid mengeluarkan pernyataan keras kepada Yahudi: ”Seandainya kalian membayar dengan seluruh isi bumi ini, aku tidak akan menerima tawaran itu. Tiga puluh tahun lebih aku mengabdi kepada kaum Muslimin dan kepada Islam itu sendiri. Aku tidak akan mencoreng lembaran sejarah Islam yang telah dirintis oleh nenek moyangku, para Sultan dan Khalifah Uthmaniyah. Sekali lagi aku tidak akan menerima tawaran kalian!” Tidak heran kalau kemudian Yahudi berkonspirasi menghancurkan Sultan Abdul Hamid.

Pada Perang Dunia I (1914-1918), Turki Utsmani bergabung dengan Poros Central (Jerman, Austria-Hungaria) melawan Sekutu. Namun pada 1916, Inggris dan Prancis berkongkalingkong untuk membagi wilayah Timur Tengah dan terkenal dalam Perjanjian Sykes Picot. Dalam Deklarasi Balfor tahun 1917, Inggris mendukung pembentukan Negara Yahudi di tanah Palestina.

Berikut adalah isi surat dari Arthur James Balfour yang berdiri di belakang perjanjian laknat itu. ”Lord Rothschild yang terhormat, saya sangat senang dalam menyampaikan kepada Anda, atas nama Pemerintahan Sri Baginda, pernyataan simpati terhadap aspirasi Zionis Yahudi yang telah diajukan kepada dan disetujui oleh Kabinet. Pemerintahan Sri Baginda memandang positif pendirian di Palestina tanah air untuk orang Yahudi, dan akan menggunakan usaha keras terbaik mereka untuk memudahkan tercapainya tujuan ini, karena jelas dipahami bahwa tidak ada suatupun yang boleh dilakukan yang dapat merugikan hak-hak penduduk dan keagamaan dari komunitas-komunitas non-Yahudi yang ada di Palestina, ataupun hak-hak dan status politis yang dimiliki orang Yahudi di negara-negara lainnya . Saya sangat berterima kasih jika Anda dapat menyampaikan deklarasi ini untuk diketahui oleh Federasi Zionis.”

Tahun 1918, Palestina jatuh. Jendral Allenby merebut Palestina dari Khilafah Turki Utsmani. Setahun kemudian, secara resmi mandat atas Palestina diberikan kepada Inggris oleh LBB. Pada tahun 1947, PBB dengan sewenang-wenang membagi dua wilayah Palestina. 1948 menjadi tahun bersejarah bagi Yahudi karena merupakan tahun deklarasi pembentukan Israel. Tepat hari berakhirnya mandat dan penarikan pasukan Inggris dari Palestina dideklarasikan Pendirian Negara Israel, 14 Mei 1948.

Ada beberapa perang yang pantas diingat dalam sejarah berdarah Yahudi. Pada 1948 ada Perang Arab Israel I. Mesir, Jordania, dan Syria masing-masing menduduki Gaza, Tepi Barat dan Dataran Tinggi Golan. Pada 1967 terjadi Perang 6 Hari, Mesir, Jordani, Syiria menyerang Israel, tapi justru kehilangan ketiga daerah hasil perang 1948 bahkan Gurun Sinai lepas dari Mesir. Dan pada tahun 1973 terjadi Perang Yom Kippur, Mesir dan Syria menyerang Israel. Diikuti embargo minyak kepada negara-negara Barat.

Tapi pada tahun 1978 dalam Perjanjian Camp David, Mesir mendapatkan kembali Gurun Sinai dengan syarat tidak lagi memerangi Israel. Gaza, Tepi Barat dan Dataran Tinggi Golan tetap dalam kontrol Israel. Puncaknya pada tahun 1992 dibuat Perjanjian Oslo. Pengakuan PLO atas eksistensi Israel dan penunjukkan PLO sebagai otoritas resmi atas Jalur Gaza dan Tepi Barat. Sejak saat itu Israel semakin berdiri kokoh di tanah jajahannya, Palestina.
[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

PESANAN DAN RAYUAN dari AMAN PALESTINE


Klik utk besarkan...

Marilah kita seluruh rakyah Malaysia tidak kira muslim atau non-muslim bersama-sama bergandingbahu menderma dan membantu setakat mana yang mampu.. insyaallah.. hanya Allah yang bisa membalasnya.. link AMAN PALESTINE [+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

Palestin Yang Bermusim


Sudah lupakah kita mengenai Palestin?

Apakah yang berlaku di Palestin?

Adakah isu Palestin ini hanyalah bermusim?

Apabila terjadinya keganasan yang tidak berperikemanusiaan ke atas saudara-saudara kita di Palestin oleh tentera Yahudi Laknatullah seperti berlakunya pada Awal Muharram yang lalu. Baru mahu kita membuka mata? Baru mahu kita bangun daripada lena? Sama-samalah kita berusaha untuk saling peringat-memperingati. Kadang-kadang kelalaian dan kealpaan tumbuh dalam sanubari ini.

Penyakit 'wahn' sudah lama melanda masyarakat Islam. Penyakit yang merupakan 2 dalam 1. Dunia sudah tersemat di dalam hati masin-masing. Akhirat hanya sekadar angan-angan. Berusaha untuk kehidupan di dunia sahaja. Janganlah kita termasuk dalam golongan sebegini.

Daripada Tsauban r.a. berkata:

Rasulullah saw. bersabda; "Hampir tiba suatu masa di mana bangsa-bangsa dan seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka".

Maka salah seorang sahabat bertanya "Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?"

Nabi s.a.w. menjawab, "Bahkan kamu pada hari itu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di waktu banjir, dan Allah s.w.t. akan mencabut rasa gerun terhadap kamu daripada hati musuh-musuh kamu, dan Allah s.w.t. akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit 'wahn'".

Seorang sahabat bertanya, "Apakah wahn itu hai Rasulullah?" Nabi Muhammad s.a.w. menjawab, "Cinta pada dunia dan takut pada mati".

Adakah orang Islam di Palestin mencintai dunia? Tidak sama sekali. Bagi mereka, menang atau kalah mereka tetap menang. Mereka berusaha habis-habisan dan bermati-matian. Jika mereka kalah, mereka mati dalam keadaan syahid.

Itulah cita-cita yang paling tertinggi yang seharusnya ada dalam jiwa kita ini. Namun, seharusnya kita perlu berubah dan merubah suasana kehidupan kita. Perlunya bermula daripada pembinaan diri (Tarbiyaah Tdzatiyah)

www.iluvislam.com
Dihantar Oleh: are91thief
Editor: RosNiza Abdullah
[+] selengkapnya...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS
Related Posts with Thumbnails